Jum'at, 25 April 2014 RSS Feed Videos Photos ePaper English Version

HARGA BBM NAIK: Buruh Akan Demo Besar-besaran 17-18 Juni

Yusran Yunus   -   Sabtu, 15 Juni 2013, 15:21 WIB

BERITA TERKAIT

BISNIS.COM, JAKARTA-Konferderasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia siap menggelar demonstrasi besar-besaran menolak kenaikan harga BBM bersubsidi karena dinilai justru memberatkan kehidupan kaum buruh.

"Buruh akan mulai melakukan aksi besar-besaran serempak 17 atau 18 Juni di DPR RI," kata Presiden KSPI Said Iqbal.

KSPI akan mengorganisasi buruh di berbagai tempat untuk demonstrasi tersebut, di antaranya Jabodetabek, Karawang, Purwakarta, Bandung, Serang, Semarang, Surabaya, Mojokerto, Pasuruan, Yogyakarta, Batam, Karimun, Bintan, Medan, Aceh, Lampung, Makasar, Manado, Gorontalo, Samarinda, dan Papua.

Menurut Iqbal, ada empat alasan buruh menolak kenaikan harga tersebut. Pertama, kenaikan harga BBM bersubsidi Rp2.000 per liter, akan mengakibatkan daya beli buruh turun 30% sehingga kenaikan upah minimal tahun lalu rata-rata sebesar 30% menjadi sia-sia.



"Dengan kata lain, buruh menjadi miskin lagi," katanya.



Kedua, pemerintah belum mau menggunakan pengalihan subsidi BBM untuk melaksanakan jaminan kesehatan untuk seluruh rakyat pada tanggal 1 Janurai 2014.

"Akan tetapi, malah mau menjalankan jaminan kesehatan tersebut secara bertahap pada tahun 2019. Terus apa manfaat pengalihan subsidi BBM tersebut," katanya.

Ketiga, pemerintah tidak tegas mengalihkan subsidi untuk transportasi publik dan perumahan untuk buruh. Padahal, dua hal ini mahal harganya untuk buruh.

Keempat, KSPI menolak pemberian bantuan langsung sementara masyarakat karena tidak menyelesaikan kemiskinan. "Hanya seperti sinterklas menjelang pemilu," katanya.(antara/yus)


Source : Newswire

Editor : Yusran Yunus

Berlangganan Epaper Bisnis Indonesia Cuma Rp10 Juta Seumur Hidup, Mau? Klik disini!
 

Bisnis Indonesia Writing Contest berhadiah utama Mobil Daihatsu Ayla mulai menayangkan tulisan peserta 1 April 2014. Ayo “Vote & Share” sebanyak-banyaknya DI SINI.

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.