Transaksi bank syariah bebas pajak

JAKARTA : Pemerintah membebaskan segala transaksi perbankan syariah dari pungutan pajak pertambahan nilai (PPN) guna menyetarakan hak dengan perbankan konvensional.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 29 Desember 2010  |  04:40 WIB

JAKARTA : Pemerintah membebaskan segala transaksi perbankan syariah dari pungutan pajak pertambahan nilai (PPN) guna menyetarakan hak dengan perbankan konvensional.

Agus Suprijanto, Kepala Badan Kebijakan Fiskal, menjelaskan kebijakan tersebut keluar pada bulan ini dan berlaku efektif sejak April 2010.

Dengan demikian, segala transaksi yang terjadi pada periode April-Desember dan sudah terlanjur dikenakan PPN akan dikembalikan.

Pada Desember ini, Menteri Keuangan sudah mengeluarkan kebijakan sangat penting, yakni bagi perbankan syariah (transaksinya) tidak dikenakannya lagi PPN. Ketentuan ini berlaku sejak April 2010 sehingga sebelum 2010, yang sudah terlanjur kena akan dikembalikan, ujarnya kemarin.

Kebijakan tersebut, lanjut Agus, untuk memebrikan keseimbangan hakl antara perbankan syariah dengan perbankan konvensional.

Pasalnya, sebelum ini transaksi perbankan syariah dikenakan PPN 10%, sedangkan perbankan nasional dibebaskan.

PPN selama ini dikenakan terhadap transaksi syariah atau murabahah, seperti jual beli aset, yang hasilnya diinvestasikan pada proyek-proyek mereka. PPN yang selama ini dikenakan pada jual beli aset, dalam sistem ini, sejak April tidak dikenakan lagi. Dengan demikian perbankan syariah dan nasional sama-sama tidak menanggung PPN.(mmh)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Intan Permatasari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top