PM China Minta Kanada Tak Gegabah Batasi Ekspor

Perdana Menteri China Li Keqiang menekankan kepada Kanada agar tak terburu-buru melakukan pembatasan ekspor barang berteknologi tinggi.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 19 April 2017  |  02:40 WIB
PM China Minta Kanada Tak Gegabah Batasi Ekspor
Presiden Xi Jinping dan PM China Li Keqiang berbicara dalam pembukaan National People's Congress di Great Hall of the People, di Beijing,China - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA -  Perdana Menteri China Li Keqiang menekankan kepada Kanada agar tak terburu-buru melakukan pembatasan ekspor barang berteknologi tinggi.

Kantor berita Xinhua menyebut kedua perdana menteri telah mengadakan pembicaraan melalui sambungan telepon. Li meminta kepada Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau agar lebih santai dalam membahas masalah pembatasan ekspor.

Juru bicara PM Kanada Andree-Lyne Halle telah mengonfirmasi bahwa telah dilakukan pembicaraan oleh kedua belah pihak. Namun, dia masih belum merinci poin apa saja yang dibahas.

“Li berharap Kanada lebih “rileks” terkait hambatan ekspor komoditas berteknologi tinggi ke China,” ujar keterangan resmi yang dikutip dari laman Reuters, Selasa (18/4/2017) waktu setempat.

Dia meminta kepada Trudeau agar dua negara saling memperkuat kerja sama dalam hal mencegah perubahan iklim. Hal itu dapat dilakukan dengan kooperasi dalam hal pengembangan teknologi ramah lingkungan.

Li dijadwalkan bakal mengunjungi Kanada pada September 2017. Dia menyatakan akan mulai melakukan pembicaraan terkait pakta perdagangan bebas antara China dan Canada.

Saat ini China diketahui sedang menggenjot peran mereka dalam perdagangan global. Langkah itu dilakukan setelah Trump hampir dipastikan bakal menarik diri dari perdagangan bebas.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
china

Sumber : Reuters

Editor : M. Nurhadi Pratomo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top