Asumsi Pertumbuhan Ekonomi Dikerek, BKPM Ogah Nambah Target Investasi 2017

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menegaskan pihaknya tidak akan merevisi target pertumbuhan investasi tahun ini seiring dengan revisi naik dari pertumbuhan ekonomi menjadi 5,3% dalam Rancangan APBN Perubahan (RAPBNP).
Hadijah Alaydrus | 31 Mei 2017 15:32 WIB
Presiden Joko Widodo (kedua kiri) didampingi Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi (dari kiri), Kepala BKPM Thomas Lembong, dan Sekretaris Kabinet Pramono Anung menghadiri pertemuan dengan sejumlah pengusaha setempat dalam kunjungannya di Sydney, Australia, Sabtu (25/2/2017). - REUTERS/Jason Reed

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menegaskan pihaknya tidak akan merevisi target pertumbuhan investasi tahun ini seiring dengan revisi naik dari pertumbuhan ekonomi menjadi 5,3% dalam Rancangan APBN Perubahan (RAPBNP).

Kepala BKPM Thomas Trikasih Lembong mengatakan pihaknya selama ini belum memiliki rencana merevisi target. "Karena target yang sudah ada pun sudah setengah mati," ungkapnya, Rabu (31/5).

Kendati tidak berubah, pihaknya berharap adanya perbaikan rating Indonesia dari Standard & Poor's (S&P) menjadi investment grade dapat mempermudah tugas BKPM untuk meraih target investasi yang amat sangat luar biasa itu pada tahun ini.

Rating investment grade ini, lanjutnya, juga memberikan angin positif bagi Indonesia untuk menggolkan komitmen investasi. "Misalnya ada calon investor yang punya minat atau niat, tapi masih ragu-ragu, semoga ini membantu mendorong mereka untuk masuk," ujarnya.

Tahun ini, BKPM menargetkan realisasi investasi mencapai Rp678 triliun. Sementara itu, tahun depan diproyeksikan tumbuh 17% yakni sekitar Rp795 triliun.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemerintah optimistis revisi pertumbuhan ekonomi pada 5,3% dalam RAPBNP 2017 dapat tercapai seiring membaiknya Neraca Pembayaran Indonesia (NPI). Angka pertumbuhan ekonomi dalam RAPBNP ini lebih tinggi dari APBN 2017 sebesar 5,1%.

Tag : investasi
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top