Perluas Asuransi Tanaman, Ini Cara Pemerintah India

Pemerintah India telah memutuskan untuk memanfaatkan 175.000 Common Service Center (CSC) dan kantor pos di seluruh negeri untuk mendorong lebih banyak petani untuk mengambil skema asuransi tanaman, termasuk Pradhan Mantri Fasal Bima Yojana (PMFBY) yang didukung pemerintah.
Asteria Desi Kartika Sari | 19 Juni 2017 04:42 WIB
Persawahan di Bali - Antara/Nyoman Budhiana

Bisnis.com, INDIA—Pemerintah India telah memutuskan untuk memanfaatkan 175.000 Common Service Center (CSC) dan kantor pos di seluruh negeri untuk mendorong lebih banyak petani untuk mengambil skema asuransi tanaman, termasuk Pradhan Mantri Fasal Bima Yojana (PMFBY) yang didukung pemerintah.

Rencananya adalah menerapkan skema distribusi pada tahun panen yang dimulai bulan depan, lapor Press Trust of India. Saat ini, wajib bagi petani penerima pinjaman untuk mengambil polis asuransi tanaman. Namun, pemerintah menginginkan pinjaman dan bukan pinjaman untuk memanfaatkan PMFBY serta skema asuransi tanaman berbasis cuaca.

CSC, yang didirikan di bawah Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi, saat ini sedang digunakan untuk memesan tiket kereta api, memberikan nomor identifikasi pribadi dan aplikasi paspor.

"Proporsi petani non-loan yang telah mengambil polis asuransi tanaman saat ini hanya 22%. Kami ingin mencapai 40-50%. Kami telah memutuskan untuk menggunakan beberapa platform untuk menjangkau mereka, "kata seorang pejabat senior pemerintah seperti yang dikutip dalam www3.asiainsurancereview.com.

Menurutnya platform yang ada seperti bank, perusahaan asuransi dan koperasi - tidak cukup untuk konektivitas mil terakhir ke petani tanpa pinjaman. Bank tidak begitu tertarik untuk menjual polis asuransi tanaman kepada petani non-loan, sementara perusahaan asuransi dan koperasi memiliki jangkauan yang terbatas di desa-desa.

Pengawas asuransi IRDAI telah memberikan izin kepada agen dan perantara untuk mengakses portal CSC untuk asuransi tanaman, saat ini sedang  Ini sedang diuji.Pemerintah telah mempekerjakan 13 perusahaan asuransi untuk tahun panen mulai bulan Juli untuk menjual polis asuransi tanaman.

PMFBY, diluncurkan pada tahun 2015, telah meningkatkan pendapatan premi dari perusahaan asuransi yang menawarkannya. Industri asuransi umum memperkirakan total pendapatan premi dari skema tersebut mencapai INR230 miliar (US $ 3,6 miliar) untuk tahun fiskal yang berakhir (FYE) pada Maret 2018. Pada FYE 2016, premi dari PMFBY mencapai INR57 miliar namun meningkat di FYE2017 menjadi INR215 milyar. Pembayaran premi di bawah skema ini disumbangkan oleh petani dan pemerintah pusat dan negara bagian.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
asuransi

Sumber : http://www3.asiainsurancereview.com/News/View-NewsLetter-Article/id/39305/type/eDaily/India-Govt-makes-last-mile-reach-to-expand-crop-insurance

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top