Bank Indonesia: Posisi Investasi Internasional Meningkat US$17,0 Miliar

Posisi Investasi Internasional (PII) Indonesia mencatat net kewajiban senilai USD335,2 miliar (35,0% terhadap PDB) pada akhir triwulan I 2017, naik USD17,0 miliar dari posisi net kewajiban pada akhir triwulan IV 2016 yang senilai USD318,3 miliar (34,1% terhadap PDB).
Dewi Aminatuz Zuhriyah | 27 Juni 2017 15:15 WIB
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA—Posisi Investasi Internasional (PII) Indonesia mencatat net kewajiban senilai USD335,2 miliar (35,0% terhadap PDB) pada akhir triwulan I 2017, naik USD17,0 miliar dari posisi net kewajiban pada akhir triwulan IV 2016 yang senilai USD318,3 miliar (34,1% terhadap PDB).

Dilansir dari laman resmi Bank Indonesia, disebutkan bahwa peningkatan net kewajiban PII Indonesia tersebut disebabkan oleh peningkatan Kewajiban Finansial Luar Negeri (KFLN) yang melampaui peningkatan Aset Finansial Luar Negeri (AFLN).

Perkembangan tersebut sejalan dengan transaksi modal dan finansial pada Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) yang mengalami surplus pada triwulan I 2017 didukung oleh membaiknya pertumbuhan ekonomi dan persepsi positif terhadap prospek perekonomian.

“Posisi AFLN Indonesia pada akhir triwulan I 2017 naik 3,3% (qtq) atau sebesar USD9,9 miliar menjadi USD308,6 miliar,” tulis Bank Indonesia di laman resminya, Selasa (27/6/2017).

Lebih lanjut, kenaikan itu didukung oleh meningkatnya posisi cadangan devisa, investasi langsung, investasi portofolio, dan investasi lainnya.

Peningkatan investasi langsung sejalan dengan peningkatan nilai aset di beberapa negara tujuan investasi dan pelemahan dolar AS terhadap sebagian besar mata uang dunia.

Sedangkan peningkatan investasi portofolio terutama dipengaruhi oleh net pembelian surat berharga di luar negeri yang dilakukan sektor swasta dan peningkatan investasi lainnya terutama dipengaruhi oleh penempatan aset keuangan di luar negeri oleh sektor swasta.

Sementara itu, disebutkan bahwa posisi KFLN Indonesia pada akhir triwulan I 2017 naik 4,3% (qtq) atau senilai USD26,8 miliar menjadi USD643,9 miliar.

Hal itu dipicu oleh derasnya aliran masuk modal investasi portofolio pada instrumen berdenominasi rupiah (SUN, SPN, dan saham) dan hasil penerbitan sukuk global pemerintah pada Maret 2017.

Selain itu, hal tersebut juga terjadi seiring dengan perbaikan ekonomi domestik dan sentimen positif investor terhadap prospek perekonomian Indonesia.

Disamping, kenaikan posisi KFLN juga dipengaruhi oleh pelemahan dolar AS terhadap rupiah dan kenaikan nilai instrumen investasi berdenominasi rupiah seperti yang ditunjukkan oleh kenaikan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG).

Bank Indonesia memandang perkembangan PII Indonesia sampai dengan triwulan I 2017 masih cukup sehat.

Namun demikian, Bank Indonesia terus mewaspadai risiko net kewajiban PII terhadap perekonomian. Ke depan, Bank Indonesia berkeyakinan kinerja PII Indonesia akan semakin sehat sejalan dengan bauran kebijakan moneter dan makroprudensial yang ditempuh Bank Indonesia.

Tag : bank indonesia
Editor : Bunga Citra Arum Nursyifani

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top