Pemerintah Sedang Meramu Kebijakan Antisipasi Dampak Perang Dagang

Bisnis.com, JAKARTA Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemerintah tengah meramu kebijakan untuk merespons gejolak perdagangan global yang terjadi belakangan ini.
Edi Suwiknyo | 11 Juli 2018 16:01 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kedua kiri) berbincang dengan Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro (kedua kanan), Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (kiri) dan Wakil Menkeu Mardiasmo sebelum mengikuti rapat kerja bersama Badan Anggaran DPR Jakarta, Rabu (11/7/2018). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemerintah tengah meramu kebijakan untuk merespons gejolak perdagangan global yang terjadi belakangan ini.

Menurutnya, dasar kebijakan yang akan ditempuh pemerintah akan mempertimbangkan masukan dari kementerian teknis terutama, Kementerian Perindustrian.

"Kami merespons apa yang disampaikan menteri-menteri teknis. Apa yang disampaikan adalah profil dan tantangan dari masing-masing industri," kata Sri Mulyani di Kantor Pusat Direktorat Jenderal Pajak, Rabu (11/7/2018).

Nantinya berbekal penyampaian dari kementerian teknis, otoritas fiskal dan jajarannya yang mencakup pajak dan bea cukai akan merumuskan kebutuhan masing-masing industri. Industri yang dimaksud mencakup industri makanan dan minuman, karet, tekstil, dan industri yang berhubungan dengan barang elektronik.

Setiap jenis industri, kata dia, akan menentukan jenis kebijakan yang akan diterapkan. "Ada yang sifatnya raw materials dan hilirisasi, maka membutuhkan respons policy yang berbeda dengan yang selama ini mengimpor bahan baku atau bahan antara barang modalnya untuk tujuan ekspor mereka," jelasnya.

 

Adapun dengan dosis kebijakan tersebut, pemerintah berharap bisa mengurangi ketergantungan impor dan mendukung kenaikan ekspor.

 

Tag : perang dagang AS vs China
Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top