RAPBN 2019, APINDO Sangsikan Asumsi Kurs Rp14.400

Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) mengaku masih menyangsikan proyeksi pemerintah terkait besaran nilai tukar rupiah yang dipatok sebesar Rp14.400 per dolar Amerika pada RAPBN 2019.
Puput Ady Sukarno | 21 Agustus 2018 15:10 WIB
Lembaran mata uang rupiah dan dolar AS diperlihatkan di salah satu jasa penukaran valuta asing di Jakarta, Senin (2/7/2018)./ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) mengaku masih menyangsikan proyeksi pemerintah terkait besaran nilai tukar rupiah yang dipatok sebesar Rp14.400 per dolar Amerika pada RAPBN 2019.

Hal tersebut disampaikan oleh Wakil Ketua APINDO Suryadi Sasmita usai mengikuti Analisis Meeting RAPBN 2019 di Kementerian Keuangan, Senin (20/8/2018) malam.

"Jadi sebenarnya kalau kita melihat, yang masih kita sangsikan adalah tentang asumsi kurs tahun depan di RAPBN 2019 yang sebesar Rp14.400 per dollar Amerika," ujarnya.

Pihaknya masih meragukan apakah besaran angka kurs tersebut dapat terealisasi sesuai dengan keinginan pemerintah, di tengah kondisi semakin kuatnya mata uang dolar Amerika.

"Semua teori ekonomi menyatakan kalau Amerika itu kuat, dolar semakin tinggi bunganya (Fed Fund Rate) dalam beberapa bulan ini, maka dolar pulang. Dampaknya kita tertekan. Angka itu, tadi didapat sebagai rata-rata dari yang terendah dan tertinggi, karena ada yang bilang bisa Rp14.000 atau bahkan Rp17.000. Meski itu semua masih prediksi," terang Suryadi.

Pihaknya mengakui hanya hal itu yang masih menjadi kekhawatiran pengusaha dalam melihat RAPBN 2019. Sementara dari sisi asumsi yang lainnya tidak ada masalah dan sependapat dengan pemerintah bahwa kondisi perekonomian Indonesia tahun depan masih tumbuh positif.

"Kalau kami melihat bisnis di Indonesia ini akan positif. Kami juga akan terus dorong teman teman APINDO untuk menanamkan investasi di Indonesia," tambah Suryadi.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan bahwa pada RAPBN 2019, pemerintah memasang asumsi nilai tukar rupiah tahun depan sebesar Rp14.400 per dolar Amerika, lebih tinggi dari pada outlook 2018 sebesar Rp13.973 dan realisasi 2017 sebesar Rp13.384 per dollar Amerika.

Pemerintah melihat stabilitas dan pergerakan rupiah nilai tukar mata uang rupiah dipengaruhi oleh dinamika ekonomi negara maju, sepeti normalisasi kebijakan di Amerika Serikat dan Eropa, serta kondisi ekonomi dalam negeri.

 

 

Tag : RAPBN 2019
Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top