Harga Pangan Turun, BI Proyeksi September Bisa Deflasi 

Survei Indeks Harga Konsumen minggu kedua Bank Indonesia menunjukkan penurunan  harga sejumlah bahan pangan sehingga menciptakan potensi deflasi.
Hadijah Alaydrus | 21 September 2018 17:37 WIB
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo saat menyampaikan pidato penutupan pada Seminar Nasional dan Kongres ISEI XX di Bandung, Jawa Barat, Jumat (10/8). Perry Warjiyo secara aklamasi terpilih sebagai Ketua Umum Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) periode 2018-2021. - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA--Survei Indeks Harga Konsumen minggu kedua Bank Indonesia menunjukkan penurunan  harga sejumlah bahan pangan sehingga menciptakan potensi deflasi.

Gubernur BI Perry Wajiyo mengatakan hingga minggu kedua bulan September indeks harga konsumen menunjukkan deflasi sebesar 0,04% month to month (mtm).

"Sehingga year on year 3,03%," kata  Perry di Kompleks Perkantoran BI, Jumat (21/9/2018).

Adapun faktor yang menyebabkan deflasi antara lain kecenderungan penurunan bahan makanan, seperti daging ayam, telur dan beras yang sudah stabil.

Dengan demikian, Perry menyampaikan kondisi ini memungkinkan kebijakan yang ditempuh, dari penyediaan pasokan serta distribusi, pemerintah berjalan baik sehingga inflasi di Indonesi tetap rendah dan stabil.

"Sehingga diyakini target inflasi tahun ini 3,5% plus minus 1% akan tercapai," tegas Perry. 

Bahkan , dia melihat ada kecenderunganya lebih rendah dari titik tengah.

Oleh karena itu, BI mengapresiasi pemerintah atas upaya menjaga pasokan dan distribusi bahan makanan.

Selain itu, dia mengatakan faktor ekspektasi inflasi yang terjaga baik dari sisi konsumen dan produsen di sektor ekonomi dan pasar keuangan.

Faktor penguat lainnya adalah kebijakan dari sisi moneter fiskal dalam mengendalikan permintaan tetap jalan secara baik.

"Dalam konteks seperti ini, kami tidak melihat dampak pelemahan nilai tukar ke harga," kata Perry.

Sejauh ini, BI melihat perkembangan harga terkendali. Bahkan, harga-harga bisa dikatakan cukup rendah.

Tag : bank indonesia, deflasi, perry warjiyo
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top