Anggaran Belanja RAPBN 2019 Turun Rp990 miliar

Bisnis.com, JAKARTA - Rapat Panja A Badan Anggaran (Banggar) DPR bersama pemerintah menyepakati besaran belanja pemerintah pusat sebesar Rp1.634,3 triliun, yang terdiri dari belanja kementerian/lembaga (K/L) sebesar Rp855,4 triliun dan belanja non-K/L sebesar Rp778,9 triliun.
Puput Ady Sukarno | 18 Oktober 2018 20:17 WIB
Askolani - Antara/Rosa Panggabean

Bisnis.com, JAKARTA - Rapat Panja A Badan Anggaran (Banggar) DPR bersama pemerintah menyepakati besaran belanja pemerintah pusat sebesar Rp1.634,3 triliun, yang terdiri dari belanja kementerian/lembaga (K/L) sebesar Rp855,4 triliun dan belanja non-K/L sebesar Rp778,9 triliun.

Besaran belanja pemerintah pusat tersebut mengalami perubahan dari pada hasil raker postur sementara RAPBN 2019 yang telah disepakati sehari sebelumnya sebesar Rp1.635,3 triliun atau terjadi penurunan sebesar Rp990 miliar.

Direktur Jenderal Anggaran Kemenkeu Askolani mengatakan bahwa usulan belanja pemerintah pusat pada Rapat Panja yang diajukan pemerintah memang mengalami penurunan sebesar Rp990 miliar karena dialihkan untuk Dana Abadi Penelitian.

"Jumlah belanja pemerintah pusat berkurang Rp990 miliar karena dialihkan untuk Dana Abadi Penelitian," ujarnya usai Rapat Panja Banggar DPR RI, Kamis (18/10/2018).

Menurutnya, dengan dialihkannya anggaran sebesar Rp990 miliar tersebut sebagai Dana Abadi Penelitian, secara akuntansi masuknya pada pos di pembiayaan.

"Jadi waktu rapat kerja dengan bu menteri itu posting awalnya di cadangan dana pendidikan. Tapi kemudian untuk mengakomodasi masukan dari anggota bahwa dana itu dipakai untuk Dana Abadi Penelitian.

Askolani menerangkan bahwa lantaran Dana Abadi Penelitian adalah dana yang bersifat tidak bisa dihabiskan langsung, tetapi seperti Dana Abadi Pendidikan, yakni apabila Dana Abadi Penelitian itu akan dipakai hanya dari bunganya saja dan dana aslinya tetap ada, maka yang paling tepat posting secara akuntansi berada pada pos pembiayaan.

Sementara itu, Wakil Ketua Banggar DPR Jazilul Fawaid dari Fraksi PKB yang memimpin Rapat Panja A Banggar DPR pasta mengatakan bahwa pascadisepakatinya kebijakan umum belanja dan panja belanja pusat tersebut akan dilanjutkan dengan pembentukan tim perumus untuk pembahasan terkait rumusan belanja pusat pada pekan depan.

Dana Cadangan

Selain itu, Rapat Badan Anggaran (Banggar) Panitia Kerja (Panja) A dengan pemerintah juga menyepakati besaran dana cadangan belanja dalam postur sementara RAPBN 2019 mengalami peningkatan menjadi Rp18,5 triliun.

Besaran angka dana cadangan belanja tersebut mengalami kenaikan dari hasil rapat kerja sebelumnya dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang diusulkan sebesar Rp14,4 triliun.

Askolani mengatakan bahwa dana cadangan belanja sebesar Rp18,5 triliun itu diusulkan untuk mendukung rehabilitasi dan rekonstrukti pascabencana alam di NTB dan Sulteng pada 2019 sebesar Rp5 triliun, lalu untuk dana antisipasi bencana alam Rp1 triliun dan selebihnya Rp12,5 triliun akan diarahkan untuk kebutuhan belanja mendesak lainnya pada kementerian/ lembaga (k/l).

Rencananya akan dialokasikan ke Kemenhan Rp500 miliar, Kepolisian Rp8,45 triliun, Kemenkumham Rp200 miliar, Kejaksaan Rp200 miliar, BIN Rp2,50 triliun, dan BSSN Rp650 miliar, sehingga totalnya Rp12,5 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
belanja negara

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top