ADB Setujui Pinjaman Darurat US$500 Juta Untuk Indonesia

Asian Development Bank (ADB) akhirnya menyetujui pinjaman bantuan darurat senilai US$500 juta untuk membantu pemerintah Indonesia membangun kembali Lombok dan Sulawesi Tengah setelah bencana alam gempa dan tsunami yang menimpa kedua wilayah tersebut.
Hadijah Alaydrus | 20 November 2018 13:25 WIB
Logo Asian Development Bank (ADB). - Bloomberg/Nana Buxani

Bisnis.com, JAKARTA— Asian Development Bank (ADB) akhirnya menyetujui pinjaman bantuan darurat senilai US$500 juta untuk membantu pemerintah Indonesia membangun kembali Lombok dan Sulawesi Tengah setelah bencana alam gempa dan tsunami yang menimpa kedua wilayah tersebut.

Sona Shrestha, Direktur ADB untuk Divisi Manajemen Publik, Sektor Finansial dan Perdagangan Asia Tenggara menegaskan pinjaman ini akan menyediakan pendanaan sesegera mungkin bagi rencana aksi pemulihan dan rehabilitasi pemerintah yang diarahkan pada kebutuhan penting seperti tempat tinggal sementara, perlindungan sosial dan pelayanan sosial, serta pemulihan ekonomi melalui bantuan dana, skema perkreditan, dan program-program peningkatan keahlian.

“Paket bantuan komprehensif dari ADB akan menyediakan dukungan pembiayaan yang cepat dan fleksibel bagi pemerintah agar dapat memitigasi dampak buruk akibat bencana alam ini,” kata Sona dalam siaran pers, Minggu (20/11).

Dia berjanji modalitas pinjaman yang disalurkan dengan cepat akan memastikan bahwa pemulihan pasca-bencana dan pembiayaan rehabilitasi dapat dipenuhi tanpa mengganggu pengeluaran pembangunan ekonomi dan sosial yang lain dalam anggaran negara.

Pinjaman tersebut, yang dinamai Bantuan Darurat untuk Pemulihan dan Rehabilitasi dari Bencana yang Baru Terjadi (Emergency Assistance for Recovery and Rehabilitation from Recent Disasters), adalah bagian dari tanggapan ADB terhadap dua bencana alam yang melanda Indonesia, yaitu gempa bumi berskala 7,0 di Lombok, Provinsi Nusa Tenggara Barat, pada bulan Agustus, serta gempa bumi berskala 7,4 dan tsunami di Provinsi Sulawesi Tengah, pada bulan September.

Bencana ini menelan lebih dari 2.600 korban jiwa, melukai sekitar 18.000 orang, dan menyebabkan lebih dari setengah juta orang hidup dalam pengungsian. Perumahan dan infrastruktur publik mengalami kerusakan yang parah. Bencana alam Sulawesi Tengah khususnya teramat parah karena gempa bumi memicu tanah longsor, tsunami, dan fenomena likuefaksi yang menyebabkan tanah padat kehilangan stabilitasnya. Kajian awal mengindikasikan kerugian sebesar US$2,2 miliar di provinsi terdampak

Selain menimbulkan korban jiwa dan kehancuran harta benda, bencana tersebut akan berimbas besar pada kehidupan masyarakat yang terdampak.

Robert Boothe, spesialis manajemen publik ADB, menilai pertumbuhan kedua provinsi diperkirakan akan turun hingga separuh, lapangan pekerjaan akan menyusut, dan kemiskinan akan melonjak. “Dukungan ADB akan membantu pemerintah memitigasi berbagai dampak tersebut, khususnya yang berimbas pada kaun perempuan, lanjut usia, dan kelompok rentan," kata Robert.

Pinjaman ini merupakan bagian dari serangkaian upaya tanggap bencana ADB. Pada bulan Oktober, ADB menyetujui hibah darurat senilai US$3 juta yang berasal dari Dana Tanggap Bencana Asia Pasifik (Asia Pacific Disaster Response Fund) guna mendukung upaya pemerintah untuk memberi bantuan segera di Sulawesi Tengah.

ADB juga membantu pemerintah dengan bantuan teknis untuk kajian kebutuhan pasca-bencana dan perencanaan rekonstruksi. ADB juga sedang menyiapkan pinjaman proyek bantuan darurat senilai US$500 juta untuk mendukung rekonstruksi dan relokasi infrastruktur kritis dalam jangka menengah. Terakhir, ADB dan pemerintah sedang menyiapkan bantuan teknis untuk membangun kapasitas untuk menguatkan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan keuangan dari rencana rehabilitasi dan rekonstruksi tersebut.

Tag : adb
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top