Pegadaian Targetkan Jumlah Nasabah Naik 23,4% Tahun Ini

Perusahaan pelat merah ini akan menggarap nasabah di sektor Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan milenial.
Dika Irawan
Dika Irawan - Bisnis.com 08 Januari 2019  |  19:15 WIB
Pegadaian Targetkan Jumlah Nasabah Naik 23,4% Tahun Ini
Warga menunggu melakukan bertransaksi di Kantor Pegadaian Cabang Senen, Jakarta, Kamis (15/6). - Antara/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, JAKARTA – PT Pegadaian (Persero) menargetkan pertumbuhan nasabah sebesar 23,4% menjadi 12,3 juta jiwa pada tahun ini. 

Tahun lalu, nasabah Pegadaian mencapai 10 juta jiwa atau meningkat 9,4% dari tahun sebelumnya yang sekitar 9,5 juta nasabah. 

Direktur Utama Pegadaian Kuswiyoto menyatakan pihaknya bakal makin agresif dalam menjaring nasabah di tengah ketatnya persaingan industri multifinance di Indonesia. Untuk itu, perusahaan pelat merah ini akan menggarap nasabah di sektor Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan milenial. Dia menilai masih banyak ruang untuk bertumbuh di segmen tersebut.

“Selain itu, [Pegadaian] juga akan mengembangkan produk-produk inovatif lainnya," ujar Kuswiyoto dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, Selasa (8/1/2018).

Di samping itu, perseroan memandang ada ruang untuk melakukan terobosan baru dengan meluncurkan financial technology (fintech).

“Di era digital ekonomi dan terus bertumbuhnya fintech dan gadai swasta, mendorong kami untuk terus berinovasi,” lanjutnya.

Bermunculannya gadai swasta dan fintech diyakini belum akan menggerus bisnis Pegadaian. Sebab, pangsa pasar industri pergadaian nasional masih dikuasai oleh Pegadaian, dengan porsi di atas 90%. 

Sumber Daya Manusia (SDM) yang berpengalaman dan jaringan yang luas disebut sebagai keunggulan Pegadaian.

Data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menunjukkan ada 16 perusahaan gadai swasta yang telah mendapatkan izin pada Oktober 2018. Sementara itu, perusahaan yang baru terdaftar di OJK sebanyak 41 perusahaan gadai.

Adapun perusahaan fintech swasta yang telah mendapatkan izin OJK baru 1 perusahaan dan yang terdaftar sudah sebanyak 77 perusahaan.

"Terus bertumbuhnya bisnis pergadaian dan fintech menunjukkan bahwa pasar gadai dan non gadai masih besar," tambahnya. 

Kuswiyoto sebelumnya menjabat sebagai Direktur Corporate Banking PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. Dia menggantikan Sunarso yang diangkat menjadi Wakil Direktur Utama BRI.

Pada 2018, Pegadaian mencatatkan pertumbuhan laba bersih sebesar 9,4% secara year-on-year (yoy) menjadi Rp2,7 triliun, total aset meningkat 9,2% menjadi Rp53,2 triliun, dan outstanding loan tumbuh 9,4% menjadi Rp40,3 triliun.  Adapun pendapatan usaha tumbuh 9,5% menjadi Rp11,5 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pegadaian

Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top