BTN Hitung Waktu Naikkan Bunga Kredit

BTN menimbang rencana menaikkan bunga kredit sebagai realisasi transmisi kebijakan suku bunga Bank Indonesia sepanjang tahun lalu.
Ropesta Sitorus
Ropesta Sitorus - Bisnis.com 27 Februari 2019  |  13:57 WIB
BTN Hitung Waktu Naikkan Bunga Kredit
Suasana layanan di kantor PT Bank Tabungan Negara Tbk di Jakarta, Senin (8/1). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. masih menimbang rencana menaikkan bunga kredit sebagai realisasi transmisi kebijakan suku bunga Bank Indonesia sepanjang tahun lalu.   

Direktur Keuangan dan Treasuri Bank BTN Iman Nugroho Soeko menyatakan, pihaknya masih belum memutuskan besaran kenaikan suku bunga dan maupun waktu implementasinya.  

"Kami belum transmisikan kenaikan cost of funds ke suku bunga kredit jadi masih timbang-timbang timing-nya," katanya kepada Bisnis, Selasa (26/2/2019) malam.  

Sebelumnya, BTN berniat menyesuaikan suku bunga dasar kredit pada Februari—Maret 2019, sejalan dengan kenaikan suku bunga BI yang membuat biaya dana ikut terkerek pada kuartal akhir 2018.  

Iman mengatakan, pada periode Oktober—Desember 2018, biaya dana Bank BTN telah naik 54 bps, tetapi belum diikuti dengan penyesuaian suku bunga dasar kredit.  

Kebijakan suku bunga tersebut akan diputuskan dalam rapat bulanan asset-liability commitee (Alco). "Sejauh ini belum dibahas di tim Alco," ujarnya.  

Berdasarkan informasi di situs resmi perseroan, Suku Bunga Dasar Kredit (SBDK) Bank BTN untuk semua segmen kredit saat ini tercatat dua digit. SBDK segmen korporasi dan ritel masing-masing sebesar 11,25% dan 11,50%, sedangkan kredit konsumsi KPR dan non-KPR tercatat 10,50% dan 11,50%.  

Sebelumnya, Bank Indonesia memutuskan untuk menahan suku bunga acuan BI 7 Days Reverse Repo Rate di level 6% dan meminta bank-bank untuk menahan transmisi suku bunga kredit.  

Bank sentral menyatakan akan lebih meningkatkan kebijakan operasi moneter yang akomodatif guna mendorong pembiayaan ekonomi dan menjaga stabilitas sistem keuangan lewat sejumlah kebijakan operasi moneter dan makroprudensial yang longgar. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
btn, bunga kredit

Editor : Farodilah Muqoddam

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top