Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Re Siapkan Peta Jalan untuk Jadi Raksasa Asean

Indonesia Re membidik penambahan modal sebesar Rp1,5-Rp2 triliun sebagai upaya untuk memperkuat posisinya di Asia Tenggara.
Puput Ady Sukarno
Puput Ady Sukarno - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  13:46 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Usaha Milik Negara (BUMN) reasuransi Indonesia Re tengah menyusun peta jalan untuk mewujudkan rencanany sebagai Giant Re atau perusahaan reasuransi terbesar dalam hal ekuitas di kawasan Asia Tenggara.

Direktur Utama Indonesia Re Kocu A. Hutagalung mengatakan untuk mewujudkan visi tersebut, sejumlah rencana telah disiapkan. Salah satunya langkah yang disiapkan perusahaan adalah dengan membidik penambahan modal sebesar Rp1,5-Rp2 triliun.

Selain itu perseroan, menurutnya, juga akan memutakhirkan sistem teknologi informasi yang berorientasi pada pelayanan hingga terus meningkatkan kualitas dan kuantitas sumber daya manusia.

"Dengan komitmen permodalan yang besar dan didukung kualitas SDM yang tinggi serta sistem teknologi informasi yang canggih, Indonesia Re siap memberikan proteksi dan solusi reasuransi yang andal berkualitas internasional," ungkap Kocu, seperti dilansir dari siaran persnya, Kamis (21/1/2021).

Sebelumnya, pada 2016 lalu, Indonesia Re berhasil menerbitkan obligasi wajib konversi (OWK) sebesar Rp900 miliar. Langkah itu dilakukan untuk memperkuat kapasitas permodalan perseroan dan membantu memangkas tingginya premi reasuransi yang lari ke luar negeri.

Kocu melanjutkan, langkah lain yang ditempuh untuk menjadi Giant Re adalah dengan mengantongi penilaian A- dari A.M. Best, lembaga pemeringkatan industri asuransi internasional.

"Seharusnya 2020 [pemeringkatan] sudah selesai. Tapi karena pandemi Covid-19, proses tersebut tertunda, mudah-mudahan sampai 2021," ungkapnya.

Proses digitalisasi pun menjadi salah satu prioritas utama. Pasalnya, kecepatan dan ketepatan dalam penyediaan pelayanan kepada ceding menjadi hal yang tidak dapat dikompromikan. Oleh karenanya, perusahaan pelat merah ini tak henti memutakhirkan teknologi pada seluruh siklus kerjanya.

Kocu mengungkapkan, pihaknya telah mempersiapkan basis data berbasis algorithm artificial intelligent (AAI) dan penguasaan di bidang otomasi, prediksi dan simulasi.

"Terutama di bagian klaim untuk mulai memetakan data yang terkumpul sehingga bisa digunakan oleh AAI," tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asia tenggara reasuransi Indonesia Re
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top