Kabar Pasar 27 April: Investasi Kuartal I Tumbuh 13,5%, Trump Teken Diskon Pajak

Berikut ini rangkuman informasi yang menjadi perhatian pasar untuk perdagangan hari ini, dikutip dari rangkuman informasi ekonomi Samuel Sekuritas. Informasi yang menarik antara lain investasi kuartal I/2017 tumbuh 13,5%, dan Donald trump teken kebijakan diskon pajak.
Fajar Sidik
Fajar Sidik - Bisnis.com 27 April 2017  |  08:14 WIB
Kabar Pasar 27 April: Investasi Kuartal I Tumbuh 13,5%, Trump Teken Diskon Pajak
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. - REUTERS/Jonathan Ernst

Bisnis.com, JAKARTA - Berikut ini rangkuman informasi yang menjadi perhatian pasar untuk perdagangan hari ini, dikutip dari rangkuman informasi ekonomi Samuel Sekuritas. Informasi yang menarik antara lain investasi kuartal I/2017 tumbuh 13,5%, dan Donald trump teken kebijakan diskon pajak.

Berita Domestik

  • Bappenas masih mengkaji lebih dalam mengenai rencana pemindahan Ibu Kota dari DKI Jakarta.
  • BKPM melaporkan realisasi investasi pada 1Q17 mencapai Rp165,8 triliun atau tumbuh 13,5% YoY. PMA tumbuh 0,94% YoY ke Rp97 triliun. (Kompas)
  • Kepala BKPM, Thomas Lembong, mengatakan dalam 5 bulan terakhir banyak aturan baru yang hambat investasi. (Detik)
  • Dalam rancangan Rencana Kerja Pemerintah 2018, pertumbuhan ekonomi diprediksi berada di kisaran 5,4-6,1%, atau tepatnya berada di level 5,6%. (Detik)
  • BI meyakini dampak penaikan tarif listrik masih akan terasa hingga Jun17 mendatang. Berdasarkan itu, secara umum, inflasi masih akan terjadi pada Apr17. (Bisnis Indonesia)

 

Berita Global

Trump menandatangani proposal kebijakan pemangkasan pajak menjadi 15% dari 35% untuk perusahaan di AS, termasuk perusahaan multinasional AS yang melakukan repatriasi. (CNN)

Trump ajukan pemangkasan pajak, investor belum optimistis. Trump yang menandatangani proposal pemangkasan pajak tidak hanya menunjukkan niatan tetapi informasi yang lebih detail. Akan tetapi, hal itu belum mampu mengangkat optimisme investor melihat resistensi kongres dan minimnya sisa waktu hingga batas akhir pengesahan anggaran.

Yield UST masih turun hingga dini hari tadi bersama yield obligasi lain. Fokus siang ini tertuju pada hasil pertemuan BoJ sementara di malam hari, hasil pertemuan ECB akan menjadi perhatian utama.

Optimisme terjaga, aset rupiah jadi incaran. Aset berdenominasi rupiah masih menguat hingga Rabu sore dan diiringi oleh derasnya aliran dana asing. Walaupun hal itu belum diikuti oleh penguatan rupiah, mungkin akibat preferensi BI yang ingin memperkuat cadangan devisa, dipercaya pelemahan dollar dan perbaikan fundamental ekonomi domestik, akan terus meminta kurs rupiah yang lebih kuat.

Terlepas dari faktor global, saat ini fokus mulai beralih ke data ekonomi domestik yang akan dirilis di sepanjang minggu depan. Rupiah mungkin akan tertekan sementara oleh ketakutan tidak disetujuinya anggaran Trump hingga batas akhir pada Jum’at tengah malam waktu AS, yang akan berujung pada dihentikannya kegiatan pemerintahan AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
samuel sekuritas

Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top