Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BANK MANDIRI Kucurkan Kredit Program Pemerintah Rp4,42 Triliun

JAKARTA—PT Bank Mandiri Tbk mencatatkan penyaluran kredit program pemerintah sebesar Rp4,42 triliun kepada lebih dari 68.000 debitur.
redaktur suitmedia
redaktur suitmedia - Bisnis.com 17 Desember 2012  |  17:58 WIB

JAKARTA—PT Bank Mandiri Tbk mencatatkan penyaluran kredit program pemerintah sebesar Rp4,42 triliun kepada lebih dari 68.000 debitur.

Kredit program pemerintah tersebut terdiri dari Kredit Usaha Rakyat (KUR), Kredit Ketahanan Pangan dan Energi (KKP-E), Kredit Pengembangan Energi Nabati Revitalisasi Perkebunan (KPEN-RP), dan Kredit Usaha Pembibitan Sapi (KUPS).

Dalam keterangan resmi Bank Mandiri hari ini, Senin (17/12), pinjaman itu diberikan pada usaha kecil menengah (UKM), petani, peternak, dan pekebun. Direktur Commercial and Business Banking Bank Mandiri Sunarso mengatakan perseroan terus meningkatkan pembiayaan ke segmen usaha mikro kecil menengah (UMKM).

“Salah satu realisasi komitmen kami dalam mengembangkan UMKM di Indonesia adalah melalui keseriusan dalam menyalurkan kredit program pemerintah. Jika memperhitungkan penyaluran sejak pertama kali diluncurkan, kami telah menyalurkan Rp13,59 triliun kepada lebih dari 503 ribu pelaku UKM, petani, peternak, dan pekebun,” sebutnya.

Sejak program KUR pertama kali diluncurkan, pada Oktober 2007, hingga November 2012, perseroan sudah memberikan kredit sebesar Rp10,37 triliun untuk lebih dari 207 ribu debitur UMKM. 

Adapun untuk sepanjang 2012, per 14 Desember, Bank Mandiri sudah menyalurkan KUR senilai Rp3,67 triliun. Jumlah tersebut lebih besar dari target KUR yang diberikan pemerintah untuk perseroan, yakni sebesar Rp3,5 triliun.

Sunarso menerangkan sekitar 51,7% ditujukan untuk perdagangan dan 31,1% untuk pertanian. Jumlah debiturnya mencapai sekitar 209 ribu.

“Keberhasilan ini merupakan hasil dari strategi kami, yaitu menyalurkan kredit dengan pola linkage dan individual. Skim linkage dilakukan kepada pertanian dan non-pertanian, dengan melibatkan perusahaan mitra kami sebagai pembimbing teknis dan pembeli hasil usaha dari petani plasma,” paparnya.

Perusahaan mitra yang dipilih adalah debitur Bank Mandiri yang dinilai berpengalaman. Pola tersebut diklaim mampu menjaga rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) di kisaran 2,24%. (sut)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top