Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Asabri Catatkan Kerugian Investasi Rp4,84 Triliun pada 2019

Sepanjang 2019, Asabri membukukan hasil kerugian investasi senilai Rp484 triliun dari dana THT, JKK, dan JKm. Direktur Utama Asabri Sonny Widjadja mengatakan hal ini tidak akan memengaruhi operasional bisnis karena arus kas perseroan masih terjaga.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 29 Januari 2020  |  11:31 WIB
Aktivitas layanan nasabah di kantor PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Asabri), di Jakarta. - Bisnis/Dedi Gunawan
Aktivitas layanan nasabah di kantor PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Asabri), di Jakarta. - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Asuransi Angkatan Bersenjata Republik Indonesia atau Asabri (Persero) mencatatkan kerugian hasil investasi atau unrealized loss pada 2019 senilai Rp4,84 triliun.

Kerugian tersebut berasal dari investasi dana program Tabungan Hari Tua, Jaminan Kecelakaan Kerja, dan Jaminan Kematian. Secara total, nilai kerugian investasi Asabri pada tahun lalu senilai Rp4,94 triliun.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Utama Asabri Sonny Widjadja dalam rapat dengar pendapat Komisi XI Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) bersama Asabri, Rabu (29/1/2020) di Gedung DPR, Jakarta.

Sonny menjabarkan pada tahun lalu Asabri mencatatkan hasil investasi dari instrumen pendapatan tetap senilai Rp437,7 miliar. Perolehan tersebut terdiri dari bunga deposito Rp34,8 miliar, pendapatan obligasi Rp194,4 miliar, dan sisanya dari penyertaan.

Pendapatan reksa dana Asabri pada 2019 tercatat senilai Rp197,2 miliar. Adapun, instrumen saham mencatatkan unrealized loss Rp5,2 triliun.

"Sehingga unrealized loss investasi Asabri pada 2019 senilai Rp4,84 triliun," ujar Sonny pada Rabu (29/1/2020).

Sonny menjelaskan bahwa penurunan kinerja investasi terjadi karena adanya penurunan nilai saham dan reksa dana saham. Namun, dia menilai hal tersebut tidak akan memengaruhi operasional bisnis karena arus kas perseroan masih terjaga.

Sepanjang 2019, pendapatan premi Asabri tercatat senilai Rp1,47 triliun dan beban klaimnya tercatat senilai Rp1,37 triliun. Hal tersebut, menurut Sonny, membuat pelayanan kepada prajurit tidak akan terganggu.

Manajemen juga memaparkan upaya pemulihan terhadap penurunan nilai aset saham. Pertama, Asabri akan melakukan pemetaan aset yang bermasalah dan mengubah model investasi dari risk profile aggresive ke moderate.

Kedua, perseroan meminta tanggung jawab kepada Heru Hidayat dan Benny Tjokrosaputro, di mana keduanya telah memberikan pernyataan kesanggupan untuk memenuhinya. Atas penurunan nilai aset saham senilai Rp10,9 triliun Asabri akan melakukan pemulihan melalui Heru  senilai Rp5,8 triliun dan Benny senilai Rp5,1 triliun.

Ketiga, Asabri akan meminta tanggung jawab atas kinerja manajer investasi yang performa kinerjanya buruk atau underperform.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi asabri investasi saham
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top