Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

INDUSTRI MULTIFINANCE: Pembiayaan Terendah Dalam Enam Tahun Terakhir

Realisasi pembiayaan yang disalurkan industri pembiayaan atau multifinance pada 2014 tumbuh sekitar 6%-7%, terkecil sejak 2008.
Wan Ulfa Nur Zuhra
Wan Ulfa Nur Zuhra - Bisnis.com 27 Januari 2015  |  18:00 WIB

Bisnis.com, JAKARTA—Realisasi pembiayaan yang disalurkan industri pembiayaan atau multifinance pada 2014 tumbuh sekitar 6%-7%, terkecil sejak 2008.

Ketua Asosiasi Perusahaan Pembiayaan Indonesia (APPI) Suwandi Wiratno mengatakan pertumbuhan pembiayaan yang disalurkan industri multifinance hanya sekitar 6%-7%. “2014 bukanlah tahun yang baik bagi industri multifinance,” ujarnya seperti dikutip Bisnis.com, Selasa (27/1/2015).

Suwandi menyebutkan perlambatan terjadi di berbagai lini, termasuk di pembiayaan otomotif dan sewa guna usaha (SGU). Hal itu juga berimbas pada total aset yang hanya tumbuh 4% pada 2014.

Mengutip data Bank Indonesia, total pembiayaan yang disalurkan multifinance sepanjang Januari sampai November 2014 senilai Rp364,149 triliun, atau naik 5,8% dari Rp344,025 triliun pada November 2013.

Jika dirinci, porsi pembiayaan konsumen senilai Rp243,921 triliun, diikuti dengan SGU Rp111,12 triliun, anjak piutang senilai Rp9,082 triliun, dan kartu kredit Rp25 miliar.

Capaian tersebut tercatat lebih kecil dibandingkan dengan kenaikan per November 2012 dari Rp300,184 triliun yang tergenjot menjadi Rp Rp344,025 triliun pada November 2013, atau naik 14,6% year in year (yoy).

Suwandi menganalogikan industri pembiayaan seperti pesawat terbang. Pada 2008 hingga 2012, sambungnya, industri mampu terbang melayang tanpa dorongan mesin dan angin yang berarti. Namun setelah 2012, kendati sudah didorong angin yang cukup keras, industri tidak mampu terbang tinggi.

Pada November 2014, Otoritas Jasa Keuangan mengeluarkan aturan yang membolehkan industri pembiayaan melakukan perluasan usaha. Dalam Peraturan OJK No. 29/2014 itu, perusahaan pembiayaan boleh membiayai modal kerja, investasi, dan multiguna.

Menurut Suwandi, perluasan usaha pembiayaan itu merupakan harapan baru bagi industri pembiayaan. Dia menambahkan peluang pembiayaan di sektor infrastruktur dan kemaritiman juga merupakan angin segar. “Semoga bisa jadi usaha baru, sehingga kita bisa tumbuh,” imbuhnya.

 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

multifinance
Editor : Hendri Tri Widi Asworo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top