Donald Trump Tak Banyak Pengaruhi Industri Perbankan Indonesia

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Nelson Tampubolon mengatakan, terpilihnya Donald Trump sebagai Presiden Amerika Serikat Ke-45, tidak banyak mempengaruhi industri perbankan di Tanah Air.
Donald Trump Tak Banyak Pengaruhi Industri Perbankan Indonesia
Newswire - Bisnis.com 14 November 2016  |  12:04 WIB
Donald Trump Tak Banyak Pengaruhi Industri Perbankan Indonesia
Karyawati Otoritas Jasa Keuangan menerima telpon, di kantor perwakilan Makassar, Rabu (13/4). - JIBI/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA - Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Nelson Tampubolon mengatakan, terpilihnya Donald Trump sebagai Presiden Amerika Serikat Ke-45, tidak banyak mempengaruhi industri perbankan di Tanah Air.

"So far (sejauh ini), tidak ada reaksi yang berlebihan dari stakeholder perbankan, baik pemilik dana atau yang memanfaatkan jasa perbankan," ujar Nelson di Jakarta, Senin (14/11/2016).

Menurut Nelson, reaksi pelaku pasar yang ditunjukkan dengan turunnya Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dan melemahnya rupiah terhadap dolar AS, hanya reaksi sesaat dan sifatnya temporer.

"Menurut saya itu hanya reaksi sementara, biasa lah orang melihat ke mana ini arahnya. Tapi ini akan kembali normal," katanya.

Nelson juga menanggapi kekhawatiran akan timbulnya dampak negatif dari kebijakan-kebijakan ekonomi yang sempat diutarakan Trump saat kampanye. Menurutnya, sosok Donald Trump akan tetap melihat kepentingan negaranya.

Jika dianggap menguntungkan, lanjutnya, AS bisa saja justru memperluas pasar mereka, bukan menutup diri dan membatasi hubungan dagang dengan negara-negara lain.

"Jadi kita berharap transaksi dengan Amerika itu positif bagi kita, biar pun Donald Trump atau siapapun pemimpinnya," ujar Nelson.

Donald Trump berhasil mengalahkan rivalnya dari Partai Demokrat, Hillary Clinton dalam pemilihan umum presiden Amerika Serikat dengan meraih setidaknya 288 suara elektoral.

Dalam kampanyenya, Trump dinilai lebih condong ke arah proteksionisme perdagangan. Terpilihnya Trump juga diperkirakan ada dampak terhadap rencana Indonesia memasuki Trans Pacific Partnership (TPP).

Rencana TPP bisa saja batal apabila Trump benar-benar merealisaikan idenya. Kendati demikian hal tersebut diprediksi tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Sejumlah pihak juga menilai janji-janji kampanye calon presiden memang tidak semuanya dapat direalisaikan, malah cenderung banyak yang tidak menepatinya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pilpres amerika, Donald Trump

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top