Kiat Sukses Investasi Saham

Investasi saham dinilai menjadi instrumen yang paling menjanjikan bagi investor. Namun, bagi Anda yang tertarik untuk berinvestasi saham, ada beberapa hal yang perlu dipahami supaya investasi berhasil.
Asteria Desi Kartika Sari | 19 Februari 2018 17:09 WIB
Pengunjung mengambil gambar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Gedung Bursa Efek Indonesia Jakarta, Senin (22/1). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA-- Investasi saham dinilai menjadi instrumen yang paling menjanjikan bagi investor. Namun, bagi Anda yang tertarik untuk berinvestasi saham, ada beberapa hal yang perlu dipahami supaya investasi berhasil.

Direktur Reliance Sekuritas Indonesia, Sriwidjaja Rauf menyampaikan, ketika hendak berinvestasi saham, pahami dan pelajari dulu produk yang akan dibeli. Pastikan juga, apakah produk tersebut mempunyai legalitas yang telah disetujui oleh pihak otoritas baik Otoritas Jasa Keuangan (OJK) maupun Bursa Efek Indonesia.

Kemudian, cari informasi secara lengkap, perusahaan yang menjual produk investasi tersebut. Jangan sungkan, untuk tanyakan langsung ke OJK maupun BEI. Tak kalah penting, jangan percaya dengan penawaran return yang tinggi.

"Setiap investasi selalu ada risiko . Semakin tinggi investasi semakin tinggi pula risikonya," ujar Sriwidjaja melalui keterangan tertuli, Senin (19/2/2018).

Tak kalah penting, baca juga kontrak pembukaan rekening dengan baik agar tahu hak dan kewajiban sebagai investor. Di sisi lain, kewajiban perusahaan harus menjelaskan dengan benar apapun produk investasi tersebut. Sementara, jika terdeteksi ada unsur penipuan yang dilakukan oleh sales, dapat langsung mengadu ke Perusahaan Efek.

Tentu saja, posisikan sebagai investor cerdas. Selalu pelajari dan pahami produk (saham) yang akan dibeli secara fundamental maupun teknikal. Pelajari juga karakter diri sendiri. Apakah masuk tipe investor moderat, konservatif atau spekulatif. Kemudian, pilihan investasi yang diambil apakah untuk jangka pangjang atau jangka pendek

Terakhir, jangan simpan telur dalam satu kerajang. Artinya, dalam berinvestasi, investor harus menyebarkan investasi kedalam beberapa produk dan portofolio agar dapat meminimalkan risiko. Pilih mana saham untuk investasi jangka panjang dan saham untuk trading atau investasi jangka pendek.

Tag : investasi
Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top