Akhir 2018, Bank DKI Targetkan Tambah 12 Kantor Layanan Lagi

Bank DKI menargetkan 12 tambahan kantor layanan sampai akhir tahun. Perseroan juga baru saja menambah empat kantor layanan baru setingkat Kantor Kas yang tersebar di Pasar Malabar, Pasar Cileungsi, Pasar Muara Karang, dan Pasar Cipinang Elok. Peresmian kantor layanan tersebut dilakukan secara terpusat di Pasar Malabar.
Ipak Ayu H Nurcaya | 31 Oktober 2018 10:55 WIB
Aktivitas di salah satu cabang Bank DKI - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA — Bank DKI menargetkan 12 tambahan kantor layanan sampai akhir tahun.

Perseroan juga baru saja menambah empat kantor layanan baru setingkat Kantor Kas yang tersebar di Pasar Malabar, Pasar Cileungsi, Pasar Muara Karang, dan Pasar Cipinang Elok. Peresmian kantor layanan tersebut dilakukan secara terpusat di Pasar Malabar.

Direktur Teknologi & Operasional Bank DKI, Priagung Suprapto mengatakan hal ini sebagai upaya merealisasikan salah satu misi perseroan untuk menjadi Bank Pilihan Bagi Sektor UMKM. Sehingga mendekatkan jangkauan layanan bagi pelaku UMKM khususnya yang ada di lokasi-lokasi pasar di Jakarta dan sekitarnya menjadi hal yang penting.

Sebelumnya, selama 2018 Bank DKI telah membuka empat kantor yang ada di pasar terdiri dari Pasar Baru Bantar Gebang, Pasar Kranggan Mas, PGC Cililitan dan ITC Depok. Sehingga sampai dengan akhir Oktober 2018 ini, total kantor Bank DKI yang ada di pasar sebanyak 79 kantor layanan dari total 279 Kantor Layanan yang dimiliki Bank DKI.

"Kami rencanakan sampai dengan akhir tahun 2018, Bank DKI akan menambah lagi 12 kantor yang ada di pasar, dan menambah beberapa kantor di Rusun-rusun kelolaan Pemprov DKI Jakarta," katanya melalui siaran pers, Rabu (31/10/2018).

Priagung menambahkan untuk dapat memfasilitasi permodalan bagi para pelaku UMKM, Bank DKI memiliki produk kredit Mikro Monas 25, 75, dan 500 dengan plafon dari Rp25 juta hingga Rp500 juta yang dapat dimanfaatkan sebagai akses tambahan modal kerja maupun investasi.

Mulai awal Oktober 2018, Bank DKI juga sedang menggelar Program Promo Pasar di lima lokasi pasar yaitu Pasar Induk Kramatjati, Pasar Tanah Abang Blok A, B, dan F, Pasar Cipulir, serta Pasar Senen Blok 1 sd 6 melalui program kemudahan proses persetujuan kredit satu hari disertai promo gratis asuransi, gratis administrasi dan gratis biaya survey.

Bank DKI juga bersinergi dengan Pemprov DKI Jakarta pada Program Kewirausahaan Terpadu. Bagi mereka yang baru merintis usahanya, Bank DKI menyediakan produk Monas Pemula yang merupakan fasilitas permodalan untuk modal usaha maupun investasi dengan plafon sampai dengan Rp10 juta dengan bunga yang kompetitif.
Sementara itu sampai dengan September 2018, Bank DKI telah menyalurkan kredit mikro sebanyak Rp620 miliar. Secara year to date, tumbuh sebesar 32,7% dari posisi Desember 2017 sebesar Rp467 miliar dan secara tahunan tumbuh 48,7 % dibanding periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp417 miliar. Peningkatan ini didorong oleh sejumlah ekspansi jaringan kantor Bank DKI di pasar-pasar DKI Jakarta dan sekitarnya.

Sisi lain, sebagai upaya untuk merealisasikan salah satu misinya untuk mewujudkan masyarakat less cash, JakOne Mobile Bank DKI kini dapat digunakan untuk bertransaksi di pasar-pasar tradisional termasuk pasar-pasar kelolaan PD Pasar Jaya di DKI Jakarta. Hal ini merupakan wujud implementasi dukungan Bank DKI terhadap program cashless Pemprov DKI Jakarta.

Sampai dengan Oktober 2018, JakOne Mobile sudah dapat digunakan untuk bertransaksi di 36 pasar dengan rincian 31 pasar kelolaan PD Pasar Jaya dan 5 pasar tradisional di DKI Jakarta.

Sejumlah pasar yang sudah dapat bertransaksi menggunakan JakOne Mobile diantaranya adalah Pasar Senen Blok III & IV, Pasar Blok M, Pasar UPB Kramat Jati, Pasar Mayestik, Pasar Bendungan Hilir dan Pasar Jatinegara.

"Untuk bertransaksi, pengguna JakOne Mobile hanya perlu melakukan scanning pada QR Code yang disediakan oleh para pedagang pasar yang sudah bekerjasama dengan Bank DKI," katanya.

Tag : perbankan
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top