Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Demi Efisiensi BTN Pangkas Kursi Direksi & Komisaris, Ini Strukturnya

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. melakukan sejumlah perubahan nomenklatur dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB), Rabu (27/11/2019). Perubahan ini dilakukan karena BTN ingin efisiensi dan mengembangkan aspek perbankan digital ke depannya.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 27 November 2019  |  19:11 WIB
Karyawati PT Bank Tabungan Negara Tbk memberikan penjelasan mengenai produk perbankan kepada nasabah di Jakarta, Senin (8/1). - JIBI/Dedi Gunawan
Karyawati PT Bank Tabungan Negara Tbk memberikan penjelasan mengenai produk perbankan kepada nasabah di Jakarta, Senin (8/1). - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. melakukan sejumlah perubahan nomenklatur dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB), Rabu (27/11/2019). Perubahan ini dilakukan karena BTN ingin efisiensi dan mengembangkan aspek perbankan digital ke depannya.

Perubahan nomenklatur BTN terlihat dari adanya pengurangan jabatan direktur dan penggabungan sejumlah jabatan baru. “Ada perampingan supaya lebih dinamis dan agile [tangkas],” ujar Direktur Finance, Planning, & Treasury BTN Nixon L. P. Napitupulu di Menara BTN, Jakarta.

Berdasarkan hasil RUPSLB, BTN saat ini dipimpin Direktur Utama Pahala Nugraha Mansury. Dalam memimpin perseroan Pahala dibantu 7 direktur dari sebelumnya berjumlah 8 direktur.

RUPSLB BTN memutuskan adanya penggabungan Direktur Consumer dan Commercial Banking menjadi satu divisi. Divisi ini dipimpin Hirwandi Gafar.

“Sekarang [commercial dan consumer banking] dijadikan di satu tempat tujuannya supaya lebih koordinasi, integrasi, antara kredit konstruksinya dan KPR-nya di satu tempat sehingga keputusan jauh lebih cepat. Nanti pak Hirwandi pasti waktu buat skema kredit konsumsinya sudah mempertimbangkan KPR untuk bisa lebih cepat,” ujarnya.

Kemudian, jabatan Direktur Compliance dilebur menjadi Human Capital, Legal & Compliance. Pejabat di divisi ini adalah Yossi Istanto.

RUPSLB bank pelat merah ini juga mengubah nama Direktur IT & Operation menjadi Direktur Operation, IT & Digital Banking. Pejabat di posisi ini adalah Andi Nirwoto.

BTN juga mengubah nama divisi Distribution & Network menjadi Distribution & Retail Funding. Direktur di sini adalah Jasmin, menggantikan Dasuki Amsir.

Perubahan nama juga dilakukan pada posisi Direktur Remedial and Wholesale Risk yang dijabat Elisabeth Novie Riswanti. Sementara posisi Direktur Finance, Planning, & Treasury tetap dijabat Nixon L. P. Napitupulu.

Terakhir, BTN memiliki satu jabatan baru bernama Direktur Enterprise Risk Management, Big Data & Analytics. Pejabat posisi ini adalah Setiyo Wibowo.

“Karena BTN menurut saya adalah bank yang bergerak di segmen konsumer maka big data menjadi sangat penting. BTN akan shifting ke area yang lebih consumer lebih high tech, big data, menggunakan big data dan akan ada banyak perubahan di sektor digital yang akan dikembangkan di BTN,” katanya.

Nixon juga menyebut, perubahan nomenklatur dilakukan agar perseroan bisa serius membenahi persoalan tingginya beban dana yang mereka kelola.

Sebagai catatan, hingga kuartal III/2019 rasio dana murah (current account saving account/CASA) BTN hanya 40,15% dibandingkan dengan seluruh dana pihak ketiga (DPK) yang dikelola yakni Rp230,35 triliun.

BTN yakin efisiensi proses perbankan yang akan dilakukan bisa berdampak pada penurunan beban dana perseroan. Jika hal ini terwujud, maka imbasnya adalah akan adanya penurunan bunga KPR yang dilakukan BTN.

“Perubahan nama nomenklatur ini sudah jelas strateginya yaitu lebih banyak kita gali bagaimana BTN lebih efisien prosesnya sehingga cost of fund bisa lebih murah sehingga pada akhirnya kelak harga KPR bisa kita turunkan,” tuturnya.

Selain itu, rapat pemegang saham memutuskan untuk merombak struktur komisaris. Jumlah komisaris berkurang dari sebelumnya 8 menjadi 6 kursi komisaris.

Susunan Direksi Baru BTN

Direktur Utama : Pahala Nugraha Mansury

Direktur Consumer dan Commercial Lending : Hirwandi Gafar

Direktur Finance, Planning, & Treasury : Nixon L. P. Napitupulu

Direktur Human Capital, Legal & Compliance: Yossi Istanto

Direktur Remedial and Wholesale Risk : Elisabeth Novie Riswanti

Direktur Operation, IT & Digital Banking : Andi Nirwoto

Direktur Distribution & Retail Funding : Jasmin

Direktur Enterprise Risk Management, Big Data & Analytics : Setiyo Wibowo


Susunan Komisaris Baru BTN

Komisaris Utama/Independen: Chandra Hamzah

Komisaris : Eko D. Heripoerwanto

Komisaris : Heru Budi Hartono

Komisaris : Andin Hadiyanto

Komisaris Independen : Armand B. Arief

Komisaris Independen : Ahdi Jumhari Luddin


Susunan Direksi Lama BTN

Direktur Utama : Suprajarto

Direktur Commercial Banking : Oni Febriarto Rahardjo

Direktur Consumer Banking : Budi Satria

Direktur Compliance : R. Mahelan Prabantarikso

Direktur Collection, Aset Management : Elisabeth Novie

Direktur Distribution & Network : Dasuki Amsir

Direktur Strategic & Human Capital : Yossi Istanto

Direktur IT & Operation : Andi Nirwoto

Direktur Finance, Treasury & Strategy : Nixon L.P Napitupulu


Susunan Komisaris Lama BTN

Komisaris Utama : Asmawi Syam

Komisaris : Iman Sugema

Komisaris : Eko Djoeli Heripoerwanto

Komisaris : Marwanto Harjowiryono

Komisaris Independen : Garuda Wiko

Komisaris Independen : Lucky Fathul Aziz Hadibrata

Komisaris Independen : Kamaruddin Sjam

Komisaris Independen : Arie Coerniadi

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

btn
Editor : Hendri Tri Widi Asworo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top