Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pembatasan Aktivitas Malaysia Pengaruhi Bisnis Remitansi CIMB Niaga

Malaysia merupakan penyumbang remitansi terbesar CIMB Niaga.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  09:44 WIB
Karyawati beraktivitas di salah satu cabang Bank CIMB Niaga di Jakarta. Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati beraktivitas di salah satu cabang Bank CIMB Niaga di Jakarta. Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Bisnis remitansi PT Bank CIMB Niaga Tbk. terkena imbas kebijakan Malaysia yang menerapkan kebijakan movement control order (MCO).

Chief of Corporate Banking & Financial Institution CIMB Niaga Rusly Johannes mengatakan pada dua bulan pertama 2020, realisasi remitansi mengalami peningkatan dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Hanya saja, dia enggan memberikan angka pasti peningkatan tersebut.

Namun, sejak Maret 2020, adanya wabah virus corona (covid-19) telah mempengaruhi jumlah transaksi remitansi, khususnya dari Malaysia yang sudah menerapkan kebijakan movement control order (MCO). Apalagi, Malaysia merupakan penyumbang remitansi terbesar CIMB Niaga.

"Kami berharap, situasi dapat segera kembali normal sehingga performa bisnis remintansi dapat kembali optimal," katanya kepada Bisnis, Senin (30/3/2020).

Menurutnya, realisasi bisnis remitansi CIMB Niaga sepanjang 2019 mengalami peningkatan dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Hal ini didorong oleh foreign exchange rate yang menarik, penyediaan layanan transfer khusus pelajar ke Australia, serta peningkatan kerja sama dengan mitra remitansi global.

Adaun, bisnis remitansi industri perbankan selama 2019 memang menunjukkan peningkatan dan diyakini tetap menjadi peluang bagi bank pada tahun ini meskipun ada wabah corona.

Berdasarkan data remitansi tenaga kerja Indonesia (TKI) oleh Bank Indonesia dan BNP2TKI, nilai yang tercatat pada 2019 adalah senilai US$11,435 miliar. Jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar 4,2 persen dibandingkan posisi 2018 yang senilai US$10,974 miliar.

"Penyumbang transaksi terbesar masih berasal dari Malaysia, Amerika Serikat, Korea, Singapura dan Jepang," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cimb niaga remitansi Virus Corona
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top