Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Untung Rugi Kebijakan Keringanan Kredit, Ini Komentar BRI dan BCA

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. dan PT Bank Central Asia Tbk. memberikan komentar terkait restrukturisasi atau keringanan kredit bagi debitur terdampak COVID-19.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 01 April 2020  |  14:50 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani (ketiga kiri) bersama Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (kedua kiri), Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (kiri), Ketua OJK Wimboh Santoso (kedua kanan), dan Menteri Perdagangan Agus Suparmanto (kanan) memberikan keterangan terkait Stimulus Kedua Penanganan Dampak Covid-19 di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (13/3/2020). - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Menteri Keuangan Sri Mulyani (ketiga kiri) bersama Menko Perekonomian Airlangga Hartarto (kedua kiri), Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita (kiri), Ketua OJK Wimboh Santoso (kedua kanan), dan Menteri Perdagangan Agus Suparmanto (kanan) memberikan keterangan terkait Stimulus Kedua Penanganan Dampak Covid-19 di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (13/3/2020). - ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. dan PT Bank Central Asia Tbk. memberikan komentar terkait restrukturisasi atau keringanan kredit bagi debitur terdampak COVID-19.

Direktur Keuangan BRI Haru Koesmahargyo mengatakan relaksasi yang diberikan OJK sangat membantu bank dalam meredam pemburukan kualitas kredit yang terdampak COVID-19, baik melalui proses restrukturisasi maupun relaksasi kolektibilitas kredit yang penilaiannya hanya berdasarkan satu pilar. Selain itu, dengan proyeksi pertumbuhan kredit yang lebih moderate di tahun ini, likuiditas bank masih dapat terjaga.

"BRI sendiri akan menjaga LDR di kisaran 90%," katanya kepada Bisnis, Selasa (31/3/2020) malam. Dihubungi terpisah, Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) Jahja Setiaatmadja enggan berkomentar mengenai kebijakan pemerintah. Dia menilai, ketentuan yang dibuat dalam suatu keadaan darurat akan memiliki banyak implikasi.

Menurutnya, saat ini usaha BCA lebih fokus pada corporate social responsibility (CSR) dengan mendonasikan ventilator, APD, masker, test kit dan semacamnya ke RSPAD, RSCM, dan sejumlah rumah sakit lainnya. "Dalam keadaan darurat pasti suatu ketentuan akan banyak implikasinya sekarang usaha BCA fokus di CSR," katanya kepada Bisnis, Selasa (31/3/2020).

Adapun dalam kesempatan sebelumnya, kebijakan keringanan kredit yang dirilis pemerintah dinilai akan memberatkan kondisi likuiditas bank, khususnya bank beraset kecil dan bank perkreditan rakyat (BPR).

Perhimpunan bank perkreditan rakyat Indonesia (Perbarindo) sempat menyampaikan surat permohonan relaksasi ketentuan dan peraturan BPR. Perbarindo menilai kebijakan OJK mengenai relaksasi kredit akan menimbulkan pemahaman yang berbeda-beda.

Hal ini kemudian akan berdampak pada risiko likuiditas berupa BPRS yang kesulitan cashflow, terkena masalah likuiditas karena tidak ada angsuran yang masuk dan nasabah penyimpan akan cenderung mengambil dananya.

Dari risiko kredit, berpotensi terjadi moral hazzard untuk tidak membayar angsuran dan industri BPR-BPRS berpotensi tidak mampu melakukan penyisihan dan pencadangan risiko kredit sesuai dengan ketentuan regulasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

covid-19
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top