Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kembangkan Kualitas SDM dan Teknologi Asuransi, AAUI Gandeng Tiga Pihak Ini

Penandatanganan nota kesepahaman (memorandum of understanding atau MoU) tersebut dilakukan oleh Ketua Umum AAUI Hastanto Sri Margi Widodo, Rektor Universitas Gunadarma Margianti, Presiden IndoMS Basuki Widodo, dan Direktur Utama Care Tech Joshua Kurniawan Djafar pada Jumat (6/11/2020).
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 06 November 2020  |  16:11 WIB
Karyawan memotret deretan logo-logo perusahaan asuransi di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) di Jakarta, Selasa (22/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan memotret deretan logo-logo perusahaan asuransi di Kantor Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) di Jakarta, Selasa (22/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA — Asosiasi Asuransi Umum Indonesia atau AAUI menjalin kerja sama dengan Universitas Gunadarma, The Indonesia Mathematical Society atau IndoMS, dan PT Care Technologies dalam pengembangan penerapan teknologi dan sitem informasi serta kompetensi tenaga asuransi.

Penandatanganan nota kesepahaman (memorandum of understanding atau MoU) tersebut dilakukan oleh Ketua Umum AAUI Hastanto Sri Margi Widodo, Rektor Universitas Gunadarma Margianti, Presiden IndoMS Basuki Widodo, dan Direktur Utama Care Tech Joshua Kurniawan Djafar pada Jumat (6/11/2020).

Menurut Widodo, ketiga pihak sepakat untuk memberikan dukungan dalam program pengembangan kapasitas, penerapan teknologi dan sistem informasi penelitian, serta pemenuhan kompetensi sumber daya manusia di industri asuransi umum. Program itu akan berbentuk kursus, workshop, seminar, telekonferensi, dan media pelatihan lainnya.

"Melalui MoU ini, kedepannya dimungkinkan penggunaan-penggunaan infrastruktur teknologi yang ada untuk menjalankan fungsi pelayanan dan juga pengembangan aplikasi atau interface standar pada sistem CareTech yang dipergunakan oleh sebagian besar anggota," ujar Widodo usai penandatanganan kerja sama, melalui keterangan resmi. 

Menurutnya, implementasi dari kerja sama tersebut akan mulai berjalan pada 2021, dengan kegiatan yang bersifat teknis akan diimplementasikan dalam beberapa projek khusus. Selain itu, MoU itu pun diniliai dapat memfasilitasi penyaluran berbagai aktivitas industry social responsibility.

Widodo menjabarkan bahwa implementasi teknologi harus menjadi bagian dari proses bisnis asuransi, sehingga diperlukan tenaga kerja yang berkualitas. Salah satu tantangan terdekat yang akan dihadapi industri adalah penerapan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) 74 atau IFRS 17, sesuai standar internasional.

Penerapan standar itu mengharuskan pelaku industri asuransi memiliki kemampuan constractual service margin advance statistical dan pemodelan matematika. Infrastruktur teknologi, baik layanan data center dan perangkat keras pun sangat diperlukan untuk mendorong pemanfaatan teknologi dalam praktik asuransi berstandar internasional.

"Lebih jauh lagi, MoU antara AAUI dan IndoMS, akan memungkinkan dijalankannya program beasiswa untuk penelitian khusus oleh berbagai mahasiswa matematika dan statistik dari seluruh universitas di Indonesia," ujar Widodo.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi aaui sumber daya manusia
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top