Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BTN (BBTN) Bidik Dapat 80 Persen Kuota KPR FLPP Tahun Depan

Pemerintah memutuskan anggaran KPR subsidi tahun depan naik cukup fantastis menjadi Rp28 triliun.
Rika Anggraeni
Rika Anggraeni - Bisnis.com 18 Oktober 2021  |  14:11 WIB
BTN (BBTN) Bidik Dapat 80 Persen Kuota KPR FLPP Tahun Depan
Layanan nasabah di kantor PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN) di Jakarta. - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BTN) menargetkan bisa mendapatkan 70 hingga 80 persen kuota (Kredit Pemilikan Rumah Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan) KPR FLPP pada 2022.

Wakil Direktur Utama Bank BTN Nixon L. P. Napitupulu mengatakan rumah merupakan pembahasan yang tepat setelah kebutuhan medis. Pasalnya, menurut Nixon, hampir seluruh kegiatan dilakukan di dalam rumah, mulai dari school from home, work from home, hingga berbelanja.

“Jadi, seluruh kegiatan yang biasa dilakukan di luar saat ini dilakukan di rumah, sehingga rumah menjadi sangat penting, tempat keluarga menjaga kesehatan," kata Nixon dalam keterangan tertulis, Jumat (15/10/2021).

Kebutuhan masyarakat yang tinggi dalam memiliki rumah yang layak, menurut Nixon, inilah yang membuat pemerintah juga memutuskan anggaran KPR subsidi tahun depan naik cukup fantastis menjadi Rp28 triliun.

Untuk itu, lanjut Nixon, Bank BTN berharap mendapatkan alokasi yang dominan sekitar 70 hingga 80 persen tahun depan.

"Kami tetap akan menjadi dominant player dalam subsidi, caranya bagaimana kita bisa menyalurkan 80 persen dari seluruh program pemerintah dari program KPR bersubsidi. Tahun depan dengan adanya 250.000 KPR FLPP, kami berinisiatif menggarap 70 hingga 80 persen, untuk mendukung bisnis BTN," paparnya.

Nixon berharap, apabila angka vaksinasi telah naik dan mencapai target pemerintah di atas 80 persen dengan penguatan imunitas.

“Saya mendengar dari beberapa developer untuk harga dibawah Rp500 juta sudah mulai meningkat penjualannya," terang Nixon.

Sementara itu, perseroan menggelar akad kredit massal sebanyak 3.000 unit rumah kepada seluruh calon debitur di seluruh Indonesia serentak dalam waktu sehari pada Jumat (15/10/2021). Penyelenggaraan akad kredit massal ini dipusatkan di Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur.

“KPR yang diakadkan terdiri dari KPR FLPP dan BP2PT. Ini untuk menghabiskan sisa kuota FLPP yang akan habis pada Oktober 2021 ini,” kata Direktur Consumer and Commercial Lending Bank BTN Hirwandi Gafar.

Hirwandi menegaskan, pelaksanaan kegiatan akad kredit massal ini juga menandai komitmen Bank BTN untuk menghabiskan kuota KPR Sejahtera FLPP yang telah diberikan oleh pemerintah dan pada Oktober 2021 ini direncanakan penyaluran KPR Sejahtera FLPP 2021 akan berakhir.

"Debitur yang melakukan akad massal terdiri dari sektor pekerjaan ASN, TNI, Polri, pegawai swasta, wirausaha dan pegawai BUMN, dan lainnya," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

btn kpr flpp kredit rumah
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top