Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BRI Ramal UMKM Pulih pada Semester II/2022, Lebih Cepat dari Proyeksi Awal

Hasil riset BRI mencatat indeks bisnis UMKM pada kuartal III/2021 melonjak hingga angka 132, dari yang sebelumnya 88,1 pada kuartal II/2021.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 November 2021  |  12:51 WIB
Pengunjung melihat produk UMKM di Jakarta, belum lama ini. Bisnis - Abdurachman
Pengunjung melihat produk UMKM di Jakarta, belum lama ini. Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. memproyeksikan bisnis UMKM pulih seperti periode sebelum pandemi pada semester II/2022.

Perkiraan tersebut lebih cepat dari prediksi awal, yaitu mulai pulih pada kuartal I/2023.

"Saat ini ekosistem ketahanan terhadap pandemi sudah terjadi, maka satu tahun kemudian pelaku UMKM sudah bisa kembali seperti masa sebelum Covid-19," ujar Direktur Bisnis Mikro BRI Supari, seperti dilansir Antara, Senin (22/11/2021).

Menurut dia, keyakinan tersebut juga tercemin dari data hasil riset indeks UMKM BRI yang menunjukkan adanya optimisme yang sangat atraktif dari pelaku UMKM dalam menghadapi kuartal IV/2021, sehingga apabila bisa dipertahankan maka pada 2022 akan semakin baik.

Hasil riset BRI mencatat indeks bisnis UMKM pada kuartal III/2021 melonjak hingga angka 132, dari yang sebelumnya 88,1 pada kuartal II/2021.

Selain itu, tercatat pula kemampuan menabung UMKM yang sempat jatuh menjadi 5,87 persen pada 2020 dari 16,08 persen, kini meningkat menjadi 6,36 persen pada 2021.

"Tren ini akan terus meningkat dan pada 2022, barangkali sudah akan mendekati sebelum Covid-19," ungkap Supari.

Di sisi lain, ia menjelaskan permintaan kredit UMKM pun sudah mencapai level di atas sebelum pandemi dalam lima bulan terakhir ini, karena setelah adanya gelombang kedua Covid-19 semua sudah dalam kendali pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

"Jadi, para pelaku UMKM kini sudah pulih dan tinggal bagaimana caranya kita jaga kondisi sekarang," ujarnya.

Saat ini, Supari menilai kasus pandemi harian sudah sangat rendah dan trennya dalam pengendalian yang sangat baik, sehingga menyebabkan mobilitas masyarakat semakin meningkat dan bahkan sudah mendekati masa sebelum Covid-19 untuk beberapa minggu terakhir.

Vaksinasi juga sangat agresif digencarkan pemerintah bersama pihak lainnya untuk mencapai kekebalan komunitas atau herd immunity yang lebih cepat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bri umkm bank bumn pemulihan ekonomi

Sumber : Antara

Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top