Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertumbuhan Kredit Bank Masih Ngebut, Capai Rp6.314,4 triliun hingga Oktober 2022

Pertumbuhan kredit perbankan pada Oktober 2022 lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 10,89 persen yoy
Fahmi Ahmad Burhan
Fahmi Ahmad Burhan - Bisnis.com 23 November 2022  |  14:33 WIB
Pertumbuhan Kredit Bank Masih Ngebut, Capai Rp6.314,4 triliun hingga Oktober 2022
Karyawan melintas di dekat logo Bank Indonesia (BI) di Jakarta, Senin (25/2/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Penyaluran kredit oleh perbankan mencapai Rp6.314,4 triliun per Oktober 2022 atau tumbuh 11,7 persen secara tahunan (year-on-year/yoy).

Bank Indonesia (BI) melaporkan, pertumbuhan kredit perbankan pada Oktober 2022 lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 10,89 persen yoy

Peningkatan penyaluran kredit itu terjadi baik pada nasabah korporasi sebesar 14,09 persen yoy menjadi Rp3.258,8 triliun, maupun perorangan yang tumbuh 10,49 persen yoy menjadi Rp3.007,5 triliun.

"Pertumbuhan kredit pada Oktober 2022 itu terutama dialami oleh kredit investasi yang mencapai 14,2 persen yoy," demikian dikutip dari laporan Analisis Perkembangan Uang Beredar Oktober 2022 BI, Rabu (23/11/2022).

Kredit investasi per Oktober 2022 mencapai Rp1.642,3 triliun.

Pertumbuhan kredit investasi naik pesat dibandingkan bulan sebelumnya 10,29 persen yoy. Pada kredit investasi ini, sektor pertambangan dan penggalian tumbuh 99,79 persen yoy terutama bersumber pada kredit sub sektor pertambangan minyak dan gas bumi di Riau dan Kalimantan Barat.

Pada sektor industri pengolahan juha tumbuh sebesar 22,69 persen yoy seiring perkembangan kredit pada sub sektor industri logam dasar besi dan baja di Banten.

Kemudian, kredit modal kerja tumbuh stabil di angka 12,26 persen yoy menjadi Rp2.876,8 triliun.

Lalu, kredit konsumsi tumbuh 8,7 persen per Oktober 2022 menjadi Rp1.795,3 triliun per Oktober 2022. Kredit konsumsi ini terdorong oleh perkembangan kredit kendaraan bermotor (KKB) serta kredit multiguna.

Sementara, KPR dan kredit pemilikan apartemen (KPA) perbankan secara keseluruhan per Oktober 2022 telah tumbuh 7,8 persen yoy menjadi Rp606,3 triliun. KPR dan KPA telah berkontribusi 50,6 persen terhadap kredit properti dari perbankan per Oktober 2022 yang mencapai Rp1.197,6 triliun.

BI juga mencatat bahwa penyaluran kredit kepada usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) pada Oktober 2022 tumbuh 17,74 persen yoy menjadi Rp1.237,8 triliun.

Sebelumnya, Gubernur BI Perry Warjiyo memperkirakan bahwa kredit perbankan masih tetap bisa tumbuh pada kisaran 9,5 hingga 11,5 persen, di tengah gejolak dan ketidakpastian global yang tinggi pada 2023.

Perry menyampaikan, mempertimbangkan kondisi perekonomian saat ini dan tahun depan, maka bauran kebijakan BI akan tetap diarahkan untuk menjaga stabilitas dan pertumbuhan ekonomi.

Kebijakan moneter akan tetap diarahkan untuk menjaga stabilitas, sementara empat kebijakan lainnya, yaitu makroprudensial, sistem pembayaran, pendalaman pasar uang, serta ekonomi dan keuangan yang inklusif, akan diarahkan untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional.

Terkhusus kebijakan makroprudensial, BI akan mengarahkannya untuk mendorong intermediasi bagi pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dengan tetap menjaga stabilitas sistem keuangan.

“Kebijakan moneter kami arahkan untuk menurunkan inflasi inti segera ke sasaran lebih awal, menjaga stabilitas nilai tukar rupiah dengan respons suku bunga, intervensi valas maupun twist operation. Kebijakan makroprudensial akan diarahkan tetap longgar,” kata Perry saat menyampaikan target kinerja atau indikator kinerja utama (IKU) BI tahun 2023 kepada Komisi XI DPR RI, Senin (21/11/2022).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kredit perbankan Bank Indonesia
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top