Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Privatisasi BUMN Dianggap Tabu, Begini Langkah Antisipasinya

Kementerian BUMN menyatakan privatisasi perusahaan milik negara menjadi sesuatu yang dianggap tabu sekarang.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 03 Mei 2017  |  11:19 WIB
Kementerian BUMN
Kementerian BUMN

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian BUMN menyatakan privatisasi perusahaan milik negara menjadi sesuatu yang dianggap tabu sekarang.

Deputi Bidang Restrukturisasi dan Pengembangan Usaha Kementerian BUMN Aloysius Kiik Ro mengatakan kondisi tersebut membuat pemerintah lebih memilih IPO anak usaha.

"Privatisasi menjadi yang tabu sekarang. Jadi kita IPO anak usaha," katanya dalam Seminar Kinerja dan Strategi BUMN Dalam Era Business Disruption di Kampus Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Rabu (3/5/2017).

Informasi tersebut disampaikan oleh Aloysius ketika menceritakan peningkatan nilai kapitalisasi pasar 20 emiten BUMN pada 2016 dibandingkan dengan nilai pada 2015. Privatisasi BUMN sudah tidak lagi dilakukan dalam 3 tahun terakhir. Dari 118 BUMN, hanya ada 20 BUMN yang sahamnya diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia.

Pada 2017, ujar Aloysius, pemerintah menargetkan IPO 9 anak usaha BUMN dari berbagai sektor. Anak usaha itu dimiliki oleh BUMN konstruksi, infrastruktur, transportasi dan sebagainya.

Dalam seminar itu, Direktur Pemberitaan Bisnis Indonesia Arief Budisusilo bertindak sebagai moderator dan Managing Editor Lembaga Manajemen Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia Toto Pranoto sebagai pembicara lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

privatisasi bumn
Editor : Fajar Sidik

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top