Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja 100 Hari Jokowi: Pemerintah dan Bank Berebut Dana Masyarakat

Suku bunga kredit bank dinilai belum merespon pemangkasan suku bunga acuan Bank Indonesia. Hal ini lantaran pemerintah agresif menerbitkan surat utang.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 30 Januari 2020  |  20:07 WIB
Karyawan menata uang rupiah di Cash Center Bank BNI di Jakarta, Rabu (10/7/2019). Bisnis - Abdullah Azzam
Karyawan menata uang rupiah di Cash Center Bank BNI di Jakarta, Rabu (10/7/2019). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia telah memangkas suku bunga acuan sebesar 100 basis poin. Namun, kebijakan ini dinilai belum cukup efektif karena pemerintah agresif menerbitkan surat utang.

Ekonom Indef Bhima Yudhistira mengatakan Bank Indonesia sepanjang 2019 lalu sudah memangkas suku bunga acuan 7 Days Reverse Repo Rate hingga level 5 persen. Namun, kebijakan tersebut tidak disertai dengan penyesuaian bunga kredit bank, yang dinilai cenderung lambat menyesuaikan.

Menurutnya, jika dilihat akar masalah adalah pada perebutan likuiditas antara pemerintah dan bank. Hal itu lantaran pemerintah yang masih menerbitkan instrumen Surat Berharga Negara (SBN) di dalam negeri. Hal ini pun menarik dana deposito perbankan.

"Jadi, terjadi fenomena crowding out effect. Ini artinya pemerintah masih memiliki ego untk menerbitkan instrumen SBN di dalam negeri dan menarik dana deposito bank," katanya kepada Bisnis, Kamis (30/1/2020).

Selain itu, konsolidasi bank juga berjalan lambat karena kurangnya insentif fiskal dan non fiskal dari pemerintah maupun OJK.

Bahkan, hingga saat ini, batasan minimum wajib 20 persen penyaluran kredit bank ke UMKM juga belum direvisi. Pasalnya tidak semua Bank memiliki segmen UMKM, karena terdapat bank yang khusus menyasar pasar korporasi.

"Sebaiknya ada penyesuaian regulasi baru yang menjadi titik tengah kepentingan mendorong UMKM skaligus memajukan bisnis bank," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja 100 Hari Jokowi
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top