Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menkop Dorong Induk Koperasi Pondok Pesantren jadi Holding Bisnis

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki berharap Induk Koperasi Pondok Pesantren bisa menjadi holding bisnis guna mendorong kemandirian ekonomi di Indonesia.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 29 Desember 2021  |  19:20 WIB
Menkop Dorong Induk Koperasi Pondok Pesantren jadi Holding Bisnis
Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Teten Masduki di Jakarta, Jumat (19/6/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki mengatakan, pengelolaan pondok pesantren untuk kemandirian ekonomi di Indonesia memiliki potensi yang besar dengan nilai kapitalisasi hingga triliunan rupiah.

Menteri Teten mengungkapkan, kemandirian ekonomi tersebut dilakukan salah satunya lewat pengelolaan Koperasi Pondok Pesantren tang tersebar di seluruh wilayah nusantara.

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki berharap Induk Koperasi Pondok Pesantren bisa menjadi holding bisnis guna mendorong kemandirian ekonomi di Indonesia.

“Harapannya, koperasi pondok pesantren yang tergabung dalam Induk Koperasi Pondok Pesantren ini bisa menjadi holding bisnis sehingga berkontribusi besar terhadap perekonomian nasional,” ujar Menteri Teten, usai menyaksikan pengukuhan pengurus dan pengawas Induk Koperasi Pondok Pesantren (Inkopontren) periode 2021-2026 di Jakarta, Rabu (29/12/2021).

Teten mengugkapkan kemandirian ekonomi di Indonesia memiliki potensi yang besar dengan nilai kapitalisasi hingga triliunan rupiah. Dia juga berharap pengurus dan dewan pengawas yang baru dapat membuat Inkopontren semakin berkembang, dan modern, serta mendorong potensinya menjadi holding bisnis bagi Koppontren, serta terus berkontribusi dalam perekonomian nasional.

Kementerian Koperasi dan UKM (2020) mencatat jumlah Koppontren aktif di Indonesia sebanyak 2.439 unit. Di dalam negeri, jumlah pesantren aktif tercatat sebanyak 27.722 pesantren yang terdiri dari 4,2 juta santri.

“Sejalan dengan amanat UU Nomor 18 Tahun 2019, pesantren tidak hanya berfungsi sebagai lembaga pendidikan dan dakwah, namun juga pemberdayaan ekonomi santri dan masyarakat sekitar,” tegas Teten.

Inkopontren mengumumkan susunan pengurus periode 2021-2026, yakni Ketua Dewan Pembina yang diduduki oleh Sandiaga Salahuddin Uno, Ketua Dewan Penasihat dan Pakar Jimly Asshidiqie, Ketua Dewan Pengawas Ferry Juliantoro, Ketua Umum Mohammad Sukri, Sekretaris Umum Hapi Zajuli, dan Bendahara Muhammad Azhari.

Selepas pengukuhan, Ketua Dewas Inkopontren Sandiaga Uno mengatakan, sejak lima tahun lalu, Inkopontren telah lahir kembali dengan melakukan penataan ulang administrasi perijinan, serta pranata bisnis lainnya termasuk teknologi.

“Inkopontren juga membawa optimisme dan mencerminkan bidang-bidangnya sebagai sebuah entitas bisnis dan saya melihat bahwa kesempatan ini merupakan peluang untuk mempertanankan entitas bisnis, tapi juga mengambil peluang sebagai pemenang,” katanya.

Sandiaga menambahkan, ada beberapa program di Kementerian Parekraf yang bisa diselaraskan dengan Inkopontren salah satunya santri digitalpreneur.

“Misalnya pada platform edukasi yang ditujukan kepada para santri untuk meningkatkan skill baik secara teknis, maupun non teknis di bidang ekonomi digital dan produk kreatif,” ujar Sandiaga.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

teten masduki sandiaga uno pesantren
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top