Paham finansial sejak dini

Menerima uang kembalian dalam bentuk permen dari sebuah toko swalayan sudah lazim di sini, meskipun aneh. Alasannya si toko tidak mempunyai persediaan uang dalam pecahan kecil.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 30 Desember 2010  |  07:44 WIB

Menerima uang kembalian dalam bentuk permen dari sebuah toko swalayan sudah lazim di sini, meskipun aneh. Alasannya si toko tidak mempunyai persediaan uang dalam pecahan kecil.

 

Kalau di Amerika Serikat uang recehan tetap bahkan punya julukan yaitu cents = $0,01, nickel = $0,05, dime = $0,10, quarter = $0,25. Kalau di sini nyaris mustahil menemukan uang koin 5, 10, 25, bahkan orang malas menggunakan koin 50 dan 100.

 

Zaman ketika uang recehan punya julukan seperti gotun = Rp5, jigo = Rp25, gocap = Rp50, cepe'= Rp100,- sudah punah, seperti dinosaurus. Jangan anggap remeh uang recehan, sebab tidak akan jadi Rp1 miliar, jika kurang Rp1, saja.

 

Ini benar-benar pelajaran dasar keuangan. Yang pasti bermain dengan uang recehan adalah cara mudah mengajarkan dasar-dasar perencanaan keuangan kepada balita Anda, dan akan menentukan kesuksesan finansial pada masa dewasanya.

 

Yuk main koin

Otak anak-anak balita seperti busa spon. Mereka dengan amat mudah menyerap ide bahwa orangtua akan membelikan apa pun yang mereka inginkan, sama mudahnya dengan mengenali warna dan suara.

 

Namun, seorang anak balita mungkin akan memilih sekaleng penuh koin Rp100, daripada selembar Rp50.000. Dia mengira koin yang lebih berat dengan gemerincing nyaring pasti lebih bernilai daripada selembar kertas biru yang membosankan.

 

Jadi buat anak balita, Anda bisa mulai mengajari mereka tentang nilai uang. Cara yang paling mudah adalah dengan membiarkan anak menyentuh dan bermain dengan uang koin, lantas memberitahukan bahwa ada perbedaan antara koin Rp100, Rp200, Rp 500, Rp1.000.

 

Sediakan berbagai pecahan kecil dalam dompet Anda, biarkan dia membayar sebungkus biskuit yang disukainya seharga Rp500. "Nah ..nak, harga sebungkus biskuit itu Rp500."

 

Susun 5 atau 10 dari uang koin dari tiap pecahan Rp100, Rp200, Rp500 dan Rp1.000. Kemudian bandingkan berapa banyak koin Rp100, yang dibutuhkan untuk membentuk koin Rp500, atau berapa banyak koin Rp200, yang dibutuhkan untuk membentuk koin Rp1.000.

 

Semakin sering berlatih dengan uang koin, semakin besar manfaat tambahan dari mengajari anak tentang nilai uang. Orangtua dapat memperlihatkan bagaimana cara berhitung dan mulai mengenalkan mereka kepada dasar-dasar matematika seperti penambahan dan pengurangan.

 

Ini uangku !

Anak-anak suka berpura-pura sebagai orang dewasa dan mereka menjiwai peranannya. Karena itu betapa pun sulit diterima, anak-anak balita memang suka jajan, persis kebanyakan orang dewasa.

 

Namun, itu tidak selalu buruk, tinggal mengarahkannya saja. Anak umur 5 tahun sudah mulai bisa belajar membuat anggaran jika Anda memberikan mereka uang dan membolehkan mereka membelanjakannya.

 

Anda pasti mengarahkan mereka, tetapi biarkan mereka belajar mengambil keputusan sendiri. Paling-paling orangtua bisa mengatakan, "Nak, kamu bisa miskin kalau jajan terus. Nah, kamu mau jadi miskin atau kaya ?" Biarkan anak memilih. Tugas Anda adalah mengajukan pertanyaan yang tepat.

 

Dalam memberikan uang, orangtua dapat menggunakan patokan jumlah uang yang biasa orang tua belanjakan untuk membeli jajanan anak tetapi bukan kebutuhan utama, misalnya makanan kecil atau mainan.

 

Namun jangan lupa ya, orangtua harus menjelaskan bahwa jika mereka telah memberikan uang kepada anak, orangtua tidak akan membelikannya lagi untuk anak. Jadi si anak dapat memutuskan apakah dia benar-benar ingin menghabiskan uangnya atau tidak.

 

Orangtua juga dapat memulai memberikan anaknya uang saku secara rutin ketika mereka memasuki sekolah dasar. Jumlah uang saku yang tepat tentunya harus diperkirakan dengan cermat.

 

Sebagai saran, Anda bisa menggunakan patokan yaitu 1/2 dari umurnya dikali Rp1.000 per hari (harga rata-rata jajanan sekolah). Misalnya jika usia anak 6 tahun, maka Anda bisa memberikan 1/2 dari usianya dikali Rp1.000, atau 6 x 1/2 x Rp1.000 = Rp3.000.

 

Beberapa orang menganggap itu terlalu pelit, sementara yang lain berpendapat jumlah tersebut terlalu banyak. Saya kira bisa disesuaikan dengan asumsi harga rata-rata jajanan sekolahnya.

 

Membuat anggaran adalah tentang mempertimbangkan pilihan dan membuat keputusan. Ini adalah pelajaran berharga yang akan anak-anak dapatkan hanya jika mereka membelanjakan uangnya sendiri dan mungkin sulit mereka mengerti jika terus saja membelanjakan uang orangtua.

 

3 stoples harta

Membuat anggaran untuk anak-anak tidak sama dengan dengan menulis laporan arus kas seperti yang dipraktikkan orangtua. Itu akan sangat membosankan dan segera saja mereka akan kehilangan minatnya.

 

Anda dapat menggunakan tiga buah sstoples atau kaleng yang masing-masing bertuliskan: 1) jajan; 2) tabungan; 3) amal. Ketiga stoples ini akan mengajarkan mengenai konsep tujuan keuangan, yaitu memperlihatkan kepada anak bahwa uang dapat digunakan untuk tujuan jangka pendek, jangka panjang, dan amal kebaikan.

 

Anak-anak harus mengisi stoples-stoples itu untuk mendapatkan yang mereka inginkan. Ketika balita Anda meminta dibelikan sesuatu, dia akan menghitung apakah dia memiliki cukup uang di dalam stoples "jajan"nya.

 

Anak-anak juga bisa mengambil uang di dalam stoples amal dan membawanya ke masjid, gereja, kuil, dan memasukkannya ke kotak amal, atau memberikannya kepada yang membutuhkan.

 

Nah, uang di dalam stoples tabungan dibiarkan terus bertambah sampai mencapai jumlah minimal Rp100.000, atau jumlah yang cukup untuk disetorkan ke bank. Di sinilah orangtua bisa mengenalkan anak-anak ke bank, membuka rekening tabungan untuk mereka dan membantu mengisi formulir tabungannya. Dengan tabungan bank, anak-anak dapat mengenal konsep tujuan keuangan jangka panjang.

 

 

BACA JUGA ARTIKEL LAINNYA:

MORE ARTICLES:

+ JANGAN LEWATKAN5 Kanal TERPOPULER Bisnis.com

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Bisnis Indonesia Minggu

Editor : Rezza Aji Pratama

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top