Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Berkat Kebijakan OJK, Beban Provisi BRI Bisa Susut

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk memperkirakan beban pencadangan akan menyusut sebagai dampak dari pelonggaran ketentuan penilaian kualitas kredit.nn
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 27 Juli 2015  |  18:24 WIB
Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Asmawi Syam (kedua kanan) berbincang dengan Direktur Mohammad Irfan (dari kiri), Direktur Zulhelfi Abidin, Direktur Donsuwan Simatupang dan Direktur Haru Koesmahargyo seusai penawaran umum berkelanjutan obligasi BRI tahap I/2015 di Jakarta, Rabu (3/6). - JIBI/Abdullah Azzam
Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk Asmawi Syam (kedua kanan) berbincang dengan Direktur Mohammad Irfan (dari kiri), Direktur Zulhelfi Abidin, Direktur Donsuwan Simatupang dan Direktur Haru Koesmahargyo seusai penawaran umum berkelanjutan obligasi BRI tahap I/2015 di Jakarta, Rabu (3/6). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk memperkirakan beban pencadangan akan menyusut sebagai dampak dari pelonggaran ketentuan penilaian kualitas kredit.

Asmawi Syam, Direktur Utama BRI, mengatakan kolektabilitas kualitas kredit bisa dijaga karena bank bisa menggunakan satu pilar dalam menilai kualtias aset, yakni pilar kemampuan membayar. "Tanpa kebijakan ini, kolektablitas kreditnya bisa rendah lagi," katanya di Jakarta, Senin (27/7/2015).

Dia menambahkan sebelumnya perbankan harus memperhatikan dua aspek lainnya dalam menilai kualitas kredit. Asmawi menyebut pelonggaran dalam penilaian kualitas kredit juga bisa mendorong penurunan rasio kredit bermasalah atau non performing loan (NPL).

Di sisi lain, beban pencadangan BRI juga diperkirakan susut karena tingkat NPL bisa terjaga. "Ini bisa memperbaiki pos laba rugi," tukasnya.

Berdasarkan laporan keuangan BRI per Maret 2015, beban provisi BRI naik hingga hingga 40,2% menjadi Rp1,54 triliun Kenaikan disumbang oleh beban impairment dari anak usaha PT Bank BRI Syariah sebesar Rp64,62 miliar dari posisi tahun lalu yang masih nihil.

Kenaikan beban impairment sejalan dengan peningkatan rasio kredit bermasalah atau non performing loan. Per Maret 2015, rasio NPL gross BRI naik 39 basis poin menjadi 2,17%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank rakyat indonesia peraturan ojk antisipas npl tingkatkan provisi
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top