Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ARPC Rencanakan Cover Reasuransi Terorisme Cyber

Terorisme Cyber akan masuk dalam agenda agen reasuransi terorisme pemerintah, Australian Reinsurance Pool Corporation (ARPC), sebagai bagian dari tinjauan dalam tiga tahunannya.
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 09 Juli 2017  |  17:31 WIB
ARPC Rencanakan Cover Reasuransi Terorisme Cyber
Ilustrasi kejahatan siber. - Reuters/Kacper Pempel

Bisnis.com, JAKARTA--Terorisme Cyber akan masuk dalam agenda agen reasuransi terorisme pemerintah, Australian Reinsurance Pool Corporation (ARPC), sebagai bagian dari tinjauan dalam tiga tahunannya.

Seperti yang dikutip dalam Asia Insurance Review Minggu (9/7/2017), Chris Wallace, CEO ARPC, mengatakan kepada The Australian bahwa tinjauan berikutnya, yang dijadwalkan pada akhir 2018, harus mempertimbangkan untuk memperluas jangkauan terorisme cyber.

"Kami sudah berbicara di pasar tentang terorisme cyber. Ini adalah sesuatu yang saat ini tidak tercakup dalam skema ini, "kata Wallace.

ARPC, badan hukum yang menangani klaim dan perlindungan asuransi yang terkait dengan terorisme, mengatakan bahwa terorisme maya adalah lubang hitam terbesar dalam kerangka perusahaan asuransi, dan ini adalah ancaman yang semakin meningkat.

ARPC, yang bertindak sebagai reasuradur setelah insiden secara resmi dinyatakan sebagai acara teroris oleh Bendahara Federal, baru-baru ini memperpanjang skema tersebut untuk mencakup gedung-gedung bertingkat tinggi bernilai tinggi senilai lebih dari A $ 50 juta (US $ 38 juta).

Itu adalah area pasar asuransi di mana hanya ada sedikit atau tidak ada asuransi yang tersedia.

ARPC menyediakan cakupan asuransi cadangan bagi 220 perusahaan asuransi di seluruh dunia yang mencakup aset komersial dan infrastruktur utama di Australia.

Perusahaan harus memiliki deductible antara A $ 100.000 dan A $ 10 juta per kontrak asuransi sebelum mereka dapat beralih ke ARPC untuk mendapatkan asuransi cadangan untuk klaim di atas tingkat ini jika sebuah acara dinyatakan sebagai peristiwa teroris berdasarkan undang-undang.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asuransi kejahatan cyber

Sumber : http://www3.asiainsurancereview.com/News/View-NewsLetter-Article/id/39637/Type/eDaily/Australia-Reinsurance-pool-eyes-cyber-terrorism-cover

Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top