Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Relaksasi Kredit Dicabut, Mandiri dan Panin sebut Tak Berdampak Signifikan

Bank Mandiri dan Bank Panin mengaku tidak akan ada dampak signifikan terkait rencana Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencabut relaksasi restrukturisasi kredit satu pilar pada pekan ini.
Surya Rianto
Surya Rianto - Bisnis.com 22 Agustus 2017  |  12:23 WIB
Relaksasi Kredit Dicabut, Mandiri dan Panin sebut Tak Berdampak Signifikan
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang Bank Mandiri, di Jakarta, Senin (9/1). - JIBI/Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. dan PT Bank Panin Tbk. mengaku tidak akan ada dampak signifikan terkait rencana Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencabut relaksasi restrukturisasi kredit satu pilar pada pekan ini.

Senior Vice President complience Bank Mandiri Chrisna Pranoto mengatakan, perseroan tidak terlalu merasakan ada dampak signifikan bila OJK tidak melanjutkan relaksasi restrukturisasi kredit.

“Soalnya, kami dari awal pun tetap menggunakan tiga pilar agar bisa tetap prudent,” ujarnya pada Selasa (22/8).

Selaras dengan Bank Mandiri, PT Bank Panin Tbk. juga menilai tidak akan ada dampak signifikan terhadap rencana tidak dilanjutkannya relaksasi restrukturisasi satu pilar tersebut.

Presiden Direktur Bank Panin Herwidayatmo mengatakan, perseroan sudah menyiapkan diri terkait peluang tidak dilanjutkannya relaksasi restrukturisasi kredit satu pilar.

Pasalnya, dari segi aturan tenggat waktu sudah ditentukan yang berarti perbankan mau tidak mau harus mempersiapkan diri berakhirnya masa relaksasi tersebut.

“Jadi, saya pikir tidak akan dampak yang besar dari tidak dilanjutkannnya relaksasi tersebut,” ujarnya.

Sebelumnya, pada 2015, OJK yang kala itu masih dipimpin oleh Muliaman D. Hadad dkk menerbitkan peraturan OJK (POJK) nomor 11/POJK/03/2015 tentang Ketentuan Kehati-Hatian dalam Rangka Stimulus Perekonomian Nasional bagi Bank Umum.

Relaksasi yang diberikan OJK itu berupa pelonggaran aturan untuk bank dalam melakukan restrukturisasi kredit dari melihat tiga pilar yakni, sektor industri, kondisi perusahaan, dan kemampuan membayar menjadi satu pilar yakni, kemampuan membayar.

Relaksasi dari OJK itu pun akan berakhir pada 24 Agustus 2017, atau pada pekan ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ojk kredit perbankan
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top