Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kredit BNI Tumbuh 20 Persen, Separuhnya Debitur Korporasi

Per kuartal II/2019, kredit yang disalurkan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. mencapai Rp549,23 triliun.
Muhammad Khadafi
Muhammad Khadafi - Bisnis.com 23 Juli 2019  |  18:27 WIB
Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) Achmad Baiquni (kiri) memberikan keterangan, usai RUPST, di Jakarta, Senin (13/5/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) Achmad Baiquni (kiri) memberikan keterangan, usai RUPST, di Jakarta, Senin (13/5/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. menyalurkan kredit sebesar Rp549,23 triliun per kuartal II/2019, naik 20 persen secara tahunan (year-on-year/yoy).

Dari jumlah tersebut 51,9 persen di antaranya diserap oleh debitur korporasi.

Direktur Keuangan BNI Anggoro Eko Cahyo menjabarkan korporasi swasta dan BUMN masing-masing tumbuh 27,8 persen yoy dan 24,9 persen yoy. Selanjutnya, perusahaan akan menjaga peningkatan dan komposisi debitur kakap.

“Menjaga komposisi kredit korporasi dalam kisaran 50-55 persen dari total kredit,” katanya dalam paparan kinerja semester I/2019 di kantor pusat BNI, Jakarta, Selasa (23/7/2019).

Pada periode yang sama, kredit yang diserap oleh segmen usaha kecil naik 21,5 persen yoy, termasuk untuk Kredit Usaha Rakyat (KUR). Adapun segmen menengah tetap dijaga pertumbuhannya di level moderat, yaitu sebesar 7,6 persen yoy.

Di segmen konsumer, Kredit Tanpa Agunan (KTA) berbasis payroll masih menjadi kontributor utama dan naik 12,8 persen yoy. Sementara itu, Kredit Pemilikan Rumah (KPR) dan kartu kredit masing-masing tumbuh 8,9 persen dan 4 persen secara tahunan.

Hingga akhir tahun, Anggoro mengungkapkan tidak ada perubahan Rencana Bisnis Bank (RBB). Perusahaan menargetkan fungsi intermediasi tumbuh 13-15 persen secara tahunan.

“Sekarang memang sudah tumbuh 20 persen. Awal tahun, kami pasang angka itu karena orang bilang masih wait and see antara kondisi sebelum dan setelah pemilu,” tuturnya.

Adapun Direktur Tresuri & Internasional Rico Rizal Budidarmo menyampaikan salah satu komponen pendukung ekspansi kredit adalah likuiditas. Secara umum, industri perbankan mencatat pertumbuhan Dana Pihak Ketiga (DPK) cenderung stagnan pada paruh pertama tahun ini.

Namun, kondisi likuiditas diyakini akan membaik pada semester II/2019.

“Secara siklus memang demikian. Tekanan likuiditas semester kedua biasanya akan membaik,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bni kredit
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top