Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BTN Fokus Transformasi Layanan Mulai 2020 

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. akan menjadikan 2020 sebagai tahun dimulainya transformasi internal serta eksternal.
Lalu Rahadian
Lalu Rahadian - Bisnis.com 08 Desember 2019  |  21:08 WIB
Aktivitas layanan nasabah di kantor PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN), di Jakarta, Rabu (2/1/2018). - Bisnis/Dedi Gunawan
Aktivitas layanan nasabah di kantor PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN), di Jakarta, Rabu (2/1/2018). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. akan menjadikan 2020 sebagai tahun dimulainya transformasi internal serta eksternal.

Direktur Utama BTN Pahala N. Mansury mengatakan transformasi akan dilakukan karena perseroan ingin menjadi bank utama yang dipikirkan masyarakat (top of mind) ketika hendak mengajukan kredit pemilikan rumah (KPR).

Transformasi ini sudah terkihat dari adanya jabatan direksi baru di BTN yang khusus mengurus Big Data Analytics seusai RUPS Luar Biasa November lalu.

“Kami sudah memiliki nomenklatur yang berbeda dengan bank lain. Dengan adanya Direksi yang khusus menangani Big Data Analytics kami optimistis ke depan akan dapat memanfaatkan data konsumen kami untuk melakukan inovasi produk perbankan digital yang sesuai dengan karakter dan kebutuhan konsumen kami,” kata Pahala dalam keterangan tertulis kepada wartawan, Minggu (8/12/2019).

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. menggelar acara sepeda ria (fun bike) jelang perayaan HUT ke-43, Jakarta, Minggu (8/12)-Istimewa

Berdasarkan data perseroan, sejak merilis KPR pada 1976 BTN telah menyalurkan pembiayaan KPR untuk sekitar 5 juta rumah. Nilai kredit yang sudah disalurkan mencapai sekitar Rp300 triliun.

Pada segmen KPR subsidi, pembiayaan yang disalurkan BTN menempati porsi paling besar dibanding bank lain yakni mencapai 3,46 juta unit rumah dengan nilai kredit sekitar Rp159,97 triliun.

“Besarnya porsi penyaluran KPR Subsidi berkat kepercayaan dan dukungan yang telah diberikan Pemerintah dalam hal ini Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahaan Rakyat (PUPR) dalam menyukseskan Program Sejuta Rumah,” kata Pahala.

Kementerian PUPR sejauh ini telah menggandeng para pelaku industri perbankan, termasuk BTN, untuk mendukung pembiayaan program sejuta rumah. Skema yang diberikan dalam program ini di antaranya FLPP, BP2BT dan Bantuan Uang Muka atau BUM.

Menurut Pahala, ke depannya BBTN akan lebih fokus pada pembenahan proses bisnis agar dapat meningkatkan kualitas produk dan layanan. Pahala menganggap inovasi harus dimiliki dan dilakukan BTN untuk memenuhi kebutuhan perumahan para generasi muda.

BTN dijanjikan akan memperbaiki produk KPR khusus bagi milenial yang sudah diluncurkan pada kuartal III/2018 bernama KPR Gaess. 

“Tidak seluruh generasi milenial dapat atau mau mengajukan KPR. Untuk itu kita perlu melakukan edukasi dan inovasi serta meracik skema-skema program dan produk yang dapat memenuhi kebutuhan layanan perbankan sesuai selera milenial,” kata Pahala.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpr bank btn generasi milenial
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top