Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dana Pensiun Besar Borong Saham, yang Kecil?

Peningkatan investasi saham pada dana pensiun sangat bergantung dengan kondisi internal masing-masing perusahaan.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 16 Maret 2020  |  18:27 WIB
Dana pensiun - Istimewa
Dana pensiun - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Asosiasi Dana Pensiun Indonesia (ADPI) menilai tidak semua pelaku akan menambah belanja saham di pasar modal meski indeks harga saham gabungan (IHSG) hari ini sedang terdiskon. Penambahan belanja saham lebih dimungkinkan pada dana pensiun yang memiliki aset besar.

Direktur Eksekutif ADPI Bambang Sri Muljadi menilai bahwa pelemahan kinerja bursa menjadi momentum tepat bagi industri dana pensiun untuk menambah alokasi investasinya di pasar modal. Kondisi saat ini memungkinkan perusahaan untuk memperoleh jumlah saham lebih banyak.

"Bagi dana pensiun besar kemungkinan besar iya [akan menambah porsi saham], kalau yang kecil pasti akan menunggu apakah likuiditasnya memungkinkan atau tidak. Mengenai potensi sebetulnya cukup longgar, hanya kebijakan dana pensiun masing-masing apakah akan menggunakan kesempatan ini atau tidak," ujar Bambang kepada Bisnis, Senin (16/3/2020).

ADPI memperkirakan penambahan porsi investasi saham pada industri dana pensiun berkisar 2 persen sampai 5 persen dari total nilai investasi. Menurut Bambang, penambahan tersebut akan masuk ke emiten dengan fundamental baik dan secara teknikal sudah murah.

Berdasarkan statistik Otoritas Jasa Keuangan (OJK), total investasi industri dana pensiun per Januari 2020 senilai Rp282,1 triliun. Dari jumlah tersebut, Rp29,08 triliun atau 10,3 persen di antaranya ditempatkan di saham dan Rp14,5 triliun atau 5,1 persen di antaranya ditempatkan di reksadana.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dana pensiun
Editor : Anggara Pernando
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top