Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Beri Keringanan Kredit, Bank Bali Kesulitan Hadapi Moral Hazard

PT Bank Pembangunan Daerah Bali mengaku kesulitan dalam menghadapi moral hazard beberapa debitur kredit yang memanfaatkan kebijakan relaksasi restrukturisasi (keringanan) kredit. 
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 27 April 2020  |  15:57 WIB
BPD Bali
BPD Bali

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Pembangunan Daerah Bali mengaku kesulitan dalam menghadapi moral hazard beberapa debitur kredit yang memanfaatkan kebijakan relaksasi restrukturisasi (keringanan) kredit. 

Direktur Kredit BPD Bali I Made Lestara Widiatmika mengatakan pandemi akibat virus corona (Covid-19) menganggu banyak aktivitas ekonomi. Namun, beberapa debitur justru kurang paham terhadap kondisi sesungguhnya dan serta merta meminta keringanan dari pihak perbankan.

“Di lapangan itu sulit. Ketika sudah mendapat konfirmasi dari Presiden, langsung banyak yang berkelit dan meminta keringanan. Bahkan, ada yang langsung sulit dihubungi,” katanya kepada Bisnis, Senin(27/4/2020).

Di luar itu, Made menyebutkan perseroan juga terkendala masalah legal dalam restrukturisasi kredit yang mengharuskan tanda tangan surat penjanjian secara langsung. Padahal di tengah pandemi ini, perseroan berupaya semaksimal mungkin meminimalisir kontak fisik dari para karyawannya.

“Untuk hal ini, kami masih menunggu relaksasi dari otoritas pengawas agar masalah legal dapat dicarikan solusi, agar bisa lewat aplikasi pesan instan atau telepon terlebih dahulu,” katanya.

Sebagai informasi, perseroan akan melakukan restrukturisasi kredit ke sekitar 7.000 debitur dengan nilai kredit sekitar Rp1,8 triliun.

Made menyebutkan, Bank Bali saat ini memiliki porsi kredit sebesar 43 persen untuk bidang komersil dan  57 persen untuk bidang konsumtif.

Adapun, untuk sektor-sektor usaha di Bali saat ini mayoritas atau hampir 70 persen bergerak di bidang pariwisata seperti perhotelan dan restoran. Sektor ini termasuk yang paling tertekan akibat penyebaran Covid-19.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali perbankan
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top