Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonom: Proyeksi Pertumbuhan Kredit 2020 Lebih Rendah dari Pertumbuhan PDB

Pelemahan ekonomi sebagai dampak dari Covid-19 turut menggerogoti kinerja sektor jasa keuangan, salah satunya industri perbankan.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 19 Mei 2020  |  15:07 WIB
Chief Economist BNI Ryan Kiryanto menyampaikan materi saat mengikuti acara diskusi perbankan di Wisma Bisnis Indonesia, Rabu (18/3/2015). - JIBI/Abdullah Azzam
Chief Economist BNI Ryan Kiryanto menyampaikan materi saat mengikuti acara diskusi perbankan di Wisma Bisnis Indonesia, Rabu (18/3/2015). - JIBI/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Pelemahan ekonomi sebagai dampak dari Covid-19 turut menggerogoti kinerja sektor jasa keuangan, salah satunya industri perbankan.

Akibatnya bisnis utama perbankan, yakni fungsi intermediasi menjadi terganggu dan mulai mengalami tekanan sehingga pertumbuhan kredit pada tahun ini akan akan jauh lebih rendah dari capaian tahun lalu.

Kepala Ekonom Bank BNI Ryan Kiryanto memprediksi pertumbuhan kredit pada 2020 tidak akan melebihi 5%, bahkan dinilai akan tumbuh di bawah angka pertumbuhan PDB Indonesia.

Berdasarkan data OJK, kinerja perbankan per Maret 2020 dari sisi kredit dan dana pihak ketiga (DPK) masih menunjukkan peningkatan, di mana masing-masingnya tercatat tumbuh 7,95% dan 9,54% secara tahunan (yoy).

Menurut Ryan, meski hampir seluruh komponen aset perbankan bergerak ke atas, namun secara tren kurva pertumbuhan tersebut mulai terlihat melandai. Pada kuartal kedua diyakini kurva pertumbuhan tersebut akan bergerak melengkung ke bawah.

"Norrmalnya [kredit] akan tumbuh 2%-3%. malah ada analisis pertumbuhan kredit akan tumbuh di bawah pertumbuhan PDB. Saya kira full year [pertumbuhan kredit] tidak akan sampai 3%," katanya, Senin (18/5/2020).

Adapun, pada kuartal I/2020 pertumbuhan ekonomi Indonesia tercatat sebesar 2,97%. Ryan mengatakan, jika dilihat secara kuartalan, pertumbuhan tersebut menurun, -2,41%.

Penopang pertumbuhan pada kuartal I/2020 pun bukan ditopang oleh sektor primer, melain sektor tersier seperti sektor jasa keuanga, asuransi, kesehatan, dan lainnya.

Ryan menyoroti, sektor konsumsi rumah tangga yang biasanya tumbuh selalu di atas 5%, pada kuartal I/2020 tercatat hanya tumbuh 2,84% secara tahunan.

"Hampir semua sektor primer anjlok, industri, pertanian, petambangan, konsumsi, padahal sektor primer tadi merupakan pengungkit sektor lainnya," tuturnya,

Sehingga Ryan menilai, untuk menekan dampak tersebut agar tidak semakin dalam, maka bank harus lebih selektif lagi dalam menyalurkan kredit, di samping memberikan restrukturisasi kepada debitur yang kapasitas kemampuan bayarnya mulai terganggu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi pdb covid-19
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top