Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Keringanan Kredit BCA, Ini Sektor yang Paling Banyak Minta Restrukturisasi

BCA ikut memberikan keringanan kredit kepada nasabah yang terdampak pandemi, ada beberapa sektor yang mendominasi permintaan restrukturisasi.
Annisa Sulistyo Rini
Annisa Sulistyo Rini - Bisnis.com 13 Juli 2020  |  21:25 WIB
Nasabah melakukan transaksi lewat mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di Tangerang Selatan, Banten, Sabtu (28/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Nasabah melakukan transaksi lewat mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di Tangerang Selatan, Banten, Sabtu (28/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Central Asia Tbk. ikut memberikan keringanan kredit bagi para nasabahnya yang terdampak pandemi Covid-19. Sektor usaha kecil dan menengah (UKM) dan konsumer disebut paling banyak meminta restrukturisasi.

Wakil Presiden Direktur BCA Suwignyo Budiman mengatakan kedua sektor tersebut paling banyak meminta keringanan kredit karena paling terdampak penyebaran virus corona yang meluas saat ini.

"Daya beli menurun sehingga banyak yang kesulitan untuk mengangsur," ujarnya dalam online meeting, Senin (13/7/2020).

Kendati demikian, Suwignyo menyatakan permintaan kredit baru untuk segmen small medium enterprise (SME) dan konsumer tetapi ada.

Direktur BCA Subur Tan menambahkan untuk segmen korporasi hingga saat ini sekitar 23 persen dari total kredit yang diberikan, sedangkan untuk segmen komersial sebesar 17 persen dari total kredit.

Menurutnya, perseroan tetap waspada terkait dengan gelombang kedua restrukturisasi. "Kami pun meminta ke cabang-cabang atau wilayah untuk memonitor nasabah, apakah butuh restrukturisasi lagi atau tidak," katanya.

Di tengah masa pandemi, BCA tetap berkomitmen menyalurkan kredit kepada sektor riil untuk mendukung pemulihan ekonomi yang terdampak pandemi.

Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmadja mengatakan dalam memberikan kredit, pihaknya tidak hanya terpaku pada salah satu sektor. Pasalnya, perlu didalami kondisi masing-masing debitur di tengah penyebaran virus corona.

"Kami tidak terpaku pada satu sektor, tergantung [kondisi] nasabah juga," ujarnya.

Jahja menyebutkan misalnya untuk debitur di sektor wisata, yang mayoritas tertekan karena pandemi, bukan berarti tidak akan dibantu sama sekali. BCA akan melihat kondisi debitur, seperti reputasi yang dimiliki dan apakah ada bisnis lain yang mendukung arus kas.

"Jadi, selain sektor, kondisi satu persatu nasabah [dilihat] apakah meyakinkan bisa diberikan kredit kembali," jelas Jahja.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bca bbca restrukturisasi utang
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top