Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Karyawannya Diduga Suap Pegawai OJK, Bos Bukopin Angkat Bicara

Direktur Utama Bank Bukopin Rivan A. Purwantono mengatakan bahwa secara internal Bank Bukopin telah melakukan pemeriksaan dan tidaak menemukan adanya fasilitas kredit atas nama oknum tersebut.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 23 Juli 2020  |  05:55 WIB
Direktur Utama Bank Bukopin Rivan A. Purwantono memberikan pemaparan kepada media di Jakarta, Kamis (2/7/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Direktur Utama Bank Bukopin Rivan A. Purwantono memberikan pemaparan kepada media di Jakarta, Kamis (2/7/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Bukopin Tbk. mendukung penuh penyidikan yang tengah dilakukan oleh Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jakarta terkait dugaan suap yang diterima salah satu oknum pengawas Otoritas Jasa Keuangan (OJK). Oknum berinisial DIW itu kini telah ditahan Kejati Jakarta dengan sangkaan menerima suap dalam bentuk fasilitas kredit dari Bank Bukopin kantor cabang Surabaya. 

Saat dikonfirmasi Bisnis, Direktur Utama Bank Bukopin Rivan A. Purwantono mengatakan bahwa secara internal Bank Bukopin telah melakukan pemeriksaan dan tidaak menemukan adanya fasilitas kredit atas nama oknum tersebut.

Lebih lanjut Rivan menjelaskan bahwa Bank Bukopin tidak pernah memberikan dana dalam bentuk apa pun kepada oknum sebagaimana pemberitaan tersebut.

“Sebagai perusahaan terbuka dan institusi keuangan yang diawasi regulator, kami sepenuhnya mematuhi dan mendukung proses hukum yang sedang berjalan dan siap memberikan keterangan bila penyidik membutuhkan penjelasan lebih jauh,” terang Rivan dalam siaran pers yang diterima Bisnis, Rabu (22/7/2020) malam.

Sebelumnya diberitakan, Kejati DKI Jakarta menahan satu pegawai OJK yang berinisial DIW dengan sangkaan memperoleh suap berupa fasilitas kredit senilai Rp7,45 miliar dari Bank Bukopin. 

Fasilitas ini didapatkan sebagai kompensasi DIW tidak memasukkan lima sampling debitur dalam Matriks Konfirmasi Pemeriksaan Bank Bukopin Kantor Cabang Surabaya, Jawa Timur pada 31 Desember 2018. 

OJK menyatakan pegawai tersebut sudah dibebastugaskan sehubungan dengan penangkapan dan penetapan statusnya sebagai tersangka.

Lebih lanjut, Rivan menuturkan Bank Bukopin sendiri saat ini sedang menjalankan proses penambahan modal melalui skema Penawaran Umum Terbatas V (PUT V) dengan menerbitkan saham baru atau rights issue, sebagai upaya perseroan untuk memperkuat permodalan dalam pengembangan bisnis ke depannya.

KB Kookmin Bank yang saat ini memiliki 22% saham diperkirakan dapat menjadi Pemegang Saham Pengendali (PSP) setelah proses PUT V ini selesai.

“Niatan KB Kookmin Bank ini salah satunya tentu karena fokus bisnis Bukopin yang selama ini konsisten dikembangkan di segmen ritel, yang terdiri dari UMKM dan Konsumer, termasuk Pensiunan. Hal ini yang menjadi pertimbangan KB Kookmin tertarik bersinergi dengan Bukopin. Mengingat Kookmin juga besar di segmen ritel di Korea,” tutup Rivan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan kredit OJK suap bukopin
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top