Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Saat Harga Turun, Satu Direksi BCA "Serok" 20.000 Lembar Saham BBCA

Santoso tercatat membeli 20.000 lembar saham emiten berkode BBCA itu dengan harga pembelian Rp29.500 per saham atau sekitar total Rp590 juta.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 14 September 2020  |  18:08 WIB
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdurachman
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Direktur PT Bank Central Asia Tbk. Santoso membeli 20.000 saham perseroan dengan harga pembelian sebesar Rp29.500 per saham.

Dalam pengumuman di Bursa Efek Indonesia, Senin (14/9/2020), Corporate Secretary BCA Raymon Yonarto melaporkan pembelian saham yang dilakukan Direktur BCA Santoso pada 10 September 2020.

Santoso tercatat membeli 20.000 lembar saham emiten berkode BBCA itu dengan harga pembelian Rp29.500 per saham atau sekitar total Rp590 juta.

Dengan adanya transaksi itu, kepemilikan saham Santoso di BBCA bertambah dari sebelumnya 244.593 lembar menjadi 264.593 lembar setelah transaksi. Namun perseroan tidak memberikan penjelasan lebih lanjut terkait tujuan dari transaksi dalam laporan tersebut.

"Status kepemilikan saham langsung," terang Raymon dalam laporan kepada BEI.

Seperti diketahui, pada 10 September lalu, harga saham-saham di BEI mengalami kerontokan. Penurunan harga saham BBCA menjadi salah satu yang menarik IHSG ke zona merah. Bahkan saat itu harga saham BBCA sempat menyentuh titik terendah Rp29.050. Turunnya harga saham tersebut dimanfaatkan oleh para investor untuk menambah portofolio di bursa atau sering disebut "menyerok" saham saat harga diskon.

Kendati begitu, harganya sudah kembali mengalami pemulihan sejak awal perdagangan Senin (14/9/2020). Harga saham BBCA ditutup di level Rp30.250 atau sudah naik 2,5% dari harga penutupan perdagangan hari Jumat (11/9/2020) yakni Rp29.545. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham bca perbankan
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top