Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Mandiri: Penurunan Suku Bunga Kredit Masih Akan Berlanjut

Corporate Secretary Bank Mandiri Rully Setiawan mengatakan, pada September 2020, SBDK segmen konsumer telah diturunkan kembali seiring penurunan biaya dana. Penurunan suku bunga tersebut pun masih berpotensi untuk berlanjut.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 21 Oktober 2020  |  11:28 WIB
Gedung Bank Mandiri - bankmandiri.co.id
Gedung Bank Mandiri - bankmandiri.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. mengungkapkan perseroan telah menurunkan suku bunga (dasar) kredit untuk segmen korporasi, ritel, mikro dan konsumsi sebesar 10 hingga 600 basis poin sepanjang tahun ini.

Corporate Secretary Bank Mandiri Rully Setiawan mengatakan, pada September 2020, SBDK segmen konsumer telah diturunkan kembali seiring penurunan biaya dana. Penurunan suku bunga tersebut pun masih berpotensi untuk berlanjut.

"Suku bunga kredit masih mungkin diturunkan kembali mengikuti perkembangan pasar," katanya kepada Bisnis, Selasa (20/10/2020) malam.

Menurutnya, inisiatif penurunan suku bunga merupakan komitmen perseroan untuk mendukung pemerintah dan otoritas moneter dalam mengimplementasikan bauran kebijakan finansial. Penurunan suku bunga ini diharapkan ikut memulihkan perekonomian nasional dari dampak pandemi Covid-19.

"Kami berharap inisiatif ini dapat mendorong secara optimal oleh nasabah untuk memenuhi berbagai kebutuhan, terutama untuk pengembangan usaha," katanya.

Berdasarkan data Bank Indonesia, suku bunga kredit industri perbankan memang terpantau menurun seiring dengan penurunan BI 7 Days Reverse Repo Rate. Pada Agustus 2020, suku bunga deposito dan kredit masing-masing sebesar dari 5,49% dan 9,92%. Besarannya kemudian menurun pada September 2020 menjadi 5,18% untuk deposito dan 9,88% untuk kredit.

Pada implementasinya, penurunan suku bunga ini belum mampu mendorong pertumbuhan kredit yang cenderung terus menurun. Pertumbuhan kredit perbankan pada 2019 adalah sebesar 6,08% (yoy), realisasi ini lebih rendah dari 2018 yang sebesar 11,78%.

Pada 2020, pertumbuhan kredit perbankan semakin terperosok, dari 6,09% per Januari 2020 dan 7,96% per Maret 2020, menjadi 5,73% per April 2020. Pertumbuhannya semakin merendah hingga menyentuh level 0,12% per September 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan kredit bank mandiri
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top