Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kinerja Bank Mandiri BMRI Terpuruk, Pengamat: Ada Peluang Membaik 2021

Setelah labanya sempat terpangkas pada tahun 2020, Bank Mandiri dinilai masih memiiki peluang besar untuk peningkatan kinerja pada pertengahan tahun 2021.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  19:27 WIB
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang milik PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. di Jakarta, Kamis (4/7). Bisnis - Nurul Hidayat
Karyawan melayani nasabah di salah satu kantor cabang milik PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. di Jakarta, Kamis (4/7). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Pengamat memandang pencapaian kinerja PT Bank Mandiri masih relatif stabil, walau laba terpangkas. Potensi peningkatan kinerja pun dinilai cukup tinggi meski baru dapat dimulai pertengahan awal tahun ini.

Adapun, Bank Mandiri mencatatkan laba bersih Rp17,11 triliun untuk tahun buku 2020. Hal ini didorong oleh pendapatan bunga yang terjaga serta fee based yang meningkat.

Percetakan laba tersebut terpangkas 37,71% secara tahunan. Pendapatan bunga bersih terpangkas 5,27% secra tahunan menjadi Rp58,02 triliun, sedangkan fee based income terkerek 4,92% secara tahunan menjadi Rp28,69 triliun.

Penyaluran kredit perseroan tahun lalu terkontraksi 1.61% secra tahunan. Sementara itu, penghimpunan dana pihak ketiha (DPK) Bank Mandiri secara konsolidasi pada akhir 2020 tercatat tumbuh 12,24% yoy.

Senior Faculty LPPI Moch Amin Nurdin mengatakan peforma kinerja 2020 BMRI masih tergolong stabil di tengah kinerja ekonomi yang tertekan.

"Kalau perolehan kinerjanya segitu, ya masih sangat wajar. Bahkan masih sangat stabil, dengan kualitas kredit terjaga" katanya, Kamis (28/1/2021).

Dia menyampaikan perseroan memiliki ruang yang cukup untuk mengakselerasi kinerja fungsi intermediasi pada tahun ini.

Meski tidak cepat, tetapi segmen UMKM dan konsumsi dapat bangkit lebih cepat mendorong kinerja perseroan. Anak usaha seperti PT Bank Syariah Indonesia Tbk. dan PT Bank Mandiri Taspen juga mampu menggarap segmen ritel yang juga mampu mendorong kinerja perseroan.

Amin pun berpendapat perseroan juga juga perlu mempercepat digitalisasi khususnya di segmen korporasi. Penyaluran pembiayaan di segmen ini harus sudah menggunakan sistem big data dan kecerdasan buatan agar akselerasi kredit ke depannya jauh lebih cepat dan berkualitas.

Terpisah, Direktur PT Anugerah Mega Investama sekaligus dosen FEB Trisakti dan MET Atmajaya Hans Kwee menyebutkan proses restrukturisasi perseroan berjalan cukup mulus tahun lalu.

Penurunan laba pun bukan menjadi sentimen negatif berlebihan karena mitigasi risiko perseroan berjalan cukup baik. "Tata kelola risiko berjalan cukup baik, ada juga relaksasi dari otoritas pengawas." sebutnya.

Tahun ini, dia mengatakan perseroan perlu meningkatkan kinerja fungsi intermediasi secara terukur. Terlebih sentimen positif di pelaku usaha sudah mulai membaik pada awal tahun ini seiring dengan distribusi vaksin.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perbankan kredit bank mandiri
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top