Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pemegang Saham Bank Victoria (BVIC) Berkomitmen Tambah Modal

Per akhir September 2020, modal inti emiten berkode BVIC ini berada pada angka Rp1,92 triliun.
M. Richard
M. Richard - Bisnis.com 03 Maret 2021  |  12:19 WIB
Direktur Utama PT Bank Victoria International Tbk Ahmad Fadjar (tengah), didampingi Direktur Lembing (kiri) berbincang dengan Direktur Utama PT Asuransi Central Asia Teddy Hailamsah usai menandantangani naskah  kerja sama pengadaan fasilitas Bank Garansi di Jakarta, Jumat (15/3/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Direktur Utama PT Bank Victoria International Tbk Ahmad Fadjar (tengah), didampingi Direktur Lembing (kiri) berbincang dengan Direktur Utama PT Asuransi Central Asia Teddy Hailamsah usai menandantangani naskah kerja sama pengadaan fasilitas Bank Garansi di Jakarta, Jumat (15/3/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Victoria International Tbk. menyatakan akan tetap melakukan penguatan modal dengan kemampuan finansial dari pemegang saham existing.

Adapun, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sedang mendorong perbankan untuk memiliki modal minimum Rp3 triliun. Per akhir September 2020, modal inti emiten berkode BVIC ini berada pada angka Rp1,92 triliun

Direktur Utama Bank Victoria Ahmad Fajar mengatakan komitmen dari pemegang saham masih sangat kuat dalam pengembangan perseroan dalam jangka panjang. Peningkatan modal inti akan dilakukan secara organik sekaligus penambahan dari pemegang saham existing.

"Kami berkomitmen untuk memenuhi sesuai dengan ketentuan yang berlaku dengan meningkatkan secara organik. Kami juga ada rencana penambahan modal berasal dari pemegang saham dan aksi korporasi lainnya. Nanti dari grup kami Victoria Grup dan DEG dari Jerman," katanya dalam Pubex Bank Victoria, Rabu (3/3/2021).

Sayangnya, perseroan masih belum memaparkan rencana aksi korporasi penyuntikan modal terdekat tahun ini.

Dia melanjutkan perseroan berkomitmen untuk melakukan percepatan transformasi digital. Perseroan sudah mengalokasikan capital expenditure yang sebagiannya datang dari penyuntikan modal tersebut.

"Tranformasi digital ini kami gunakan untuk memberi pelayanan lebih baik dan mengoptimalkan efisiensi operasional," jelasnya.

Adapun, berdasarkan laporan keuangan kuartal III/2020, pemegang saham pengendali (PSP) Bank Victoria yaitu Suzanna Tanojo melalui PT Victoria Investama Tbk. yang mengenggam saham sebesar 47,38 persen, Suzanna Tanojo sebesar 17,18 persen, dan PT Nata Patindo sebesar 4,42 persen.

Pemegang saham bukan PSP tidak melalui pasar modal yaitu DEG-Deutsche Investitions-und Entwicklungsgesellschaft mbH sebesar 8,72 persen dan masyarakat sebesar 22,30 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank victoria suntikan modal emiten bank
Editor : Annisa Sulistyo Rini

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top