Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Begini Dukungan OJK untuk Membangkitkan Perekonomian Solo Raya

Wimboh Santoso menyampaikan OJK optimis perekonomian daerah dapat tumbuh lebih baik dan mengungkit pertumbuhan ekonomi nasional di masa pandemi. Potensi pertumbuhan ekonomi berawal dari daerah dan seluruh daerah di Indonesia, salah satunya Solo Raya.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 08 Juni 2021  |  09:35 WIB
Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memberikan kata sambutan pada Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2019 dan Arahan Presiden RI di Jakarta, Jumat (11/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat
Ketua Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso memberikan kata sambutan pada Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan 2019 dan Arahan Presiden RI di Jakarta, Jumat (11/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Berbagai dukungan diberikan OJK dan sektor jasa keuangan untuk membangkitkan perekonomian Solo Raya.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso menyampaikan OJK optimis perekonomian daerah dapat tumbuh lebih baik dan mengungkit pertumbuhan ekonomi nasional di masa pandemi. Potensi pertumbuhan ekonomi berawal dari daerah dan seluruh daerah di Indonesia, salah satunya Solo Raya.

"Kawasan Solo Raya dapat menjadi daerah yang membantu pertumbuhan ekonomi nasional jika secara perlahan mobilitas dibuka namun tetap dijalankan dengan protokol kesehatan yang ketat, agar aktivitas ekonomi dapat bergerak dan menghasilkan multiplier effect," terang Wimboh dikutip dari akun resmi OJK, Selasa (8/6/2021).

Berbagai dukungan diberikan OJK dan sektor jasa keuangan dalam membangkitkan perekonomian Solo Raya. OJK mendorong sektor jasa keuangan untuk terlibat dalam pengembangan ekonomi di daerah Solo Raya.

Di antaranya melalui pembiayaan UMKM berupa pembiayaan modal kerja kepada pengrajin batik dan blangkon melalui Bank Wakaf Mikro tanpa persyaratan NPWP dan agunan hingga peningkatan penyaluran kredit investasi (peremajaan mesin) sektor industri tekstil/produk tekstil serta alas kaki.

Di samping itu, OJK juga memberikan terhadap pengembangan UMKM di antaranya melalui program KUR klaster UMKM berupa Kartu Petani, Jaring, dan KUR Klaster. Total pembiayaan kredit KUR mencapai Rp197,04 triliun kepada 6,11 juta debitur hingga akhir 2020. Adapun total pembiayaan Bank Wakaf Mikro mencapai Rp62,6 miliar kepada 42.000 nasabah.

Program asuransi usaha tani (AUTP) juga telah menjangkau 9,05 juta petani dengan nilai premi Rp141,51 miliar. Sementara asuransi usaha ternak sapi (AUTS) telah menjangkau 36.137 peternak dengan nilai premi Rp15,56 miliar.

Tren restrukturisasi kredit Kawasan Solo Raya juga kian melandai dibanding bulan sebelumnya, sejalan dengan penurunan tren restrukturisasi kredit nasional dan peningkatan aktivitas ekonomi masyarakat. Per 30 April 2021, nilai outstanding restrukturisasi kredit mencapai Rp14,9 triliun atau turun 1,45% dengan jumlah rekening 153.620 atau turun 1,71%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm OJK wimboh santoso
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top