Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketua OJK: Pembiayaan Bank Wakaf Mikro Capai Rp87,2 Miliar per 22 Maret 2022

Sebanyak 62 Bank Wakaf Mikro yang tersebar di 20 provinsi telah menyalurkan pembiayaan senilai Rp87,2 miliarper 22 Maret 2022.
Dionisio Damara
Dionisio Damara - Bisnis.com 24 Maret 2022  |  17:25 WIB
Ketua OJK: Pembiayaan Bank Wakaf Mikro Capai Rp87,2 Miliar per 22 Maret 2022
Presiden Joko Widodo (kiri) didampingi Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso menghadiri peresmian Bank Wakaf Mikro (BWM) di Pondok Pesantren Mambaul Maarif Denanyar, Jombang, Jawa Timur, Selasa (18/12/2018). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA – Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso melaporkan sebanyak 62 Bank Wakaf Mikro yang tersebar di 20 provinsi telah menyalurkan pembiayaan senilai Rp87,2 miliar per 22 Maret 2022.

Wimboh menyatakan bahwa sejak diluncurkan sejak 5 tahun lalu, Bank Wakaf Mikro (BWM) telah memberikan manfaat kepada 55.160 nasabah di seluruh Indonesia.

Menurutnya, OJK akan terus mendukung perluasan BWM sebagai bentuk penyediaan akses keuangan dan pemberian pendampingan kepada para pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM), khususnya yang berada di lingkungan pondok-pondok pesantren.

“OJK juga terus berkomitmen untuk memperluas akses keuangan dan mendorong penguatan kapasitas dan kapabilitas UMKM yang dilakukan secara end to end dalam satu ekosistem terintegrasi berbasis digital,” ujarnya di Jakarta, Kamis (24/8/2022).

Menurutnya, digitalisasi UMKM menjadi penting karena tuntutan kebutuhan baik dari sisi produsen maupun konsumen, serta di masa pandemi ataupun endemi.

Wimboh memaparkan OJK sejauh ini telah melakukan upaya dalam mendorong perluasan akses keuangan bagi UMKM. Pertama, mendorong digitalisasi di lembaga keuangan mikro termasuk BWM untuk menyediakan pembiayaan yang mudah, cepat, dan terjangkau bagi UMKM.

Kedua, memfasilitasi penyediaan pembiayaan UMKM dari skema KUR Klaster dan platform digital lainnya. Ketiga adalah melakukan sinergi dengan pemerintah daerah melalui optimalisasi Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD).

“Untuk itu, kami terus mendorong BWM digital menjadi wadah pembinaan bagi under-served community sehingga kelompok masyarakat tersebut memiliki literasi keuangan digital yang memadai,” ujar Wimboh.

Selain itu, OJK juga telah memfasilitasi pendirian Kampus UMKM melalui kerja sama dengan perguruan tinggi, serta perusahaan rintisan ataupun e-commerce guna mendorong UMKM onboarding dan siap ekspor.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

OJK Bank Wakaf Mikro
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top