Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

INDUSTRI PERBANKAN: Rasio Keuntungan Mulai Menyusut

Meski rasio-rasio utama industri perbankan mencatatkan penurunan, akan tetapi kondisi tersebut masih mendukung proses moderasi pertumbuhan ekonomi.
Novita Sari Simamora
Novita Sari Simamora - Bisnis.com 18 Juni 2014  |  19:11 WIB
INDUSTRI PERBANKAN: Rasio Keuntungan Mulai Menyusut
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Meski rasio-rasio utama industri perbankan mencatatkan penurunan, akan tetapi kondisi tersebut masih mendukung proses moderasi pertumbuhan ekonomi.

Dalam Tinjauan Kebijakan Moneter yang dilansir oleh Bank Indonesia (BI), pertumbuhan kian melambat, tumbuh 19% menjadi Rp3.361 triliun hingga April 2014, padahal pada tahun sebelumnya kredit industri perbankan tumbuh hingga 21,9%.

Pertumbuhan kredit kian melambat, tetapi dari sisi kualitas rasio kredit bermasalah (non performing loan/NPL) mengalami peningkatan menjadi 2,05%.

Kendati begitu, BI menilai risiko kredit perbankan masih terjaga dan terkendali.

Ekonom PT Bank Internasional Indonesia Tbk Juniman mengatakan perlambatan kredit masih sejalan dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia melambat pada kuartal I/2014 menjadi 5,2% dan diprediksikan sekitar 5,3% pada kuartal selanjutnya.

Menurutnya, kredit yang melambat serta naiknya NPL industri perbankan, cenderung dipicu oleh penaikan suku bunga acuan BI (BI Rate) yang kini berada di posisi 7,5%.

“Saat cost of fund bank naik, maka bunga kredit naik sehingga hal itu membuat kemampuan membayar kian menurun,” ungkapnya, Selasa (17/6/2014).

Menurutnya, berkurangnya kemampuan membayar nasabah korporasi menjadi pemicu peningkatan NPL.

Di sisi lain, pihak korporasi juga dibenani dengan meningkatnya biaya produksi, komponen material serta kenaikan upah minimum provinsi (UMP).

Hingga April 2014, total dana pihak ketiga (DPK) yang berhasil dihimpun mencapai Rp 3.694 triliun, tumbuh 11,97% dari periode yang sama tahun sebelumnya. Adapun rasio pembiayaan terhadap pendanaan (loan to deposit ratio/LDR) menjadi 90,98%.

Bila dibandingkan dengan Maret 2014, LDR perbankan mencatatkan penurunan dari 91,4%, akan secara year on year, LDR industri perbankan naik hingga 5,38%.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri perbankan
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top