BNI Tahan Penurunan Margin

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. berupaya menahan tren penurunan margin bunga bersih atau net interest margin (NIM) lebih jauh hingga akhir tahun ini, dengan mengoptimalkan penghimpunan dana murah.
Ipak Ayu H Nurcaya | 24 September 2018 22:46 WIB
Sebagai Official Prestige Digital Banking Partner Asian Games 2018, PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) telah mewarnai perhelatan olahraga terakbar di Asia ini dengan transaksi keuangan digital. - Bisnis/Hendri T. Asworo

Bisnis.com, JAKARTA — PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. berupaya menahan tren penurunan margin bunga bersih atau net interest margin (NIM) lebih jauh hingga akhir tahun ini, dengan mengoptimalkan penghimpunan dana murah.

Direktur BNI Bob Tyasika Ananta mengatakan, rasio margin bunga bersih perbankan secara umum memang mengalami tekanan, yang dipicu oleh  kondisi ekonomi global. Kenaikan suku bunga The Fed berimbas terhadap kenaikan suku bunga kebijakan Bank Indonesia, dan pada akhirnya diserap oleh perbankan dengan menaikkan suku bunga dana sebelum ditransmisikan ke bunga kredit. Menurutnya, penyesuaian terhadap kenaikan suku bunga tersebut terlebih dahulu berdampak ke sisi liabilities.

Sampai dengan kuartal II /2018, rasio NIM BNI sudah turun sekitar 10 basis poin dari 5,5% pada akhir 2017 menjadi 5,4%. Menutup tahun ini, bank pelat merah tersebut berupaya menahan agar penurunan margin tidak terus berlanjut. "BNI berupaya meminimalkan tekanan NIM dengan strategi peningkatan dana murah untuk menekan biaya dana, serta optimalisasi sisi aset untuk mengimbangi tekanan," katanya kepada Bisnis, Senin (24/9/2018).

Mengacu pada data Otoritas Jasa Keuangan (OJK), rasio margin bunga bersih atau net interest margin bank umum per Juli 2018 berada di level 5,12%. Angka tersebut turun 23 bps dibandingkan dengan posisi pada periode yang sama tahun lalu.

Rasio margin bunga bersih bank umum cenderung menurun dari tahun ke tahun, meskipun masih termasuk paling tinggi dibandingkan bank-bank lain di wilayah regional maupun internasional.

 

Tag : bni
Editor : Farodlilah Muqoddam

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top